Berita Tulungagung

Banyak TKW Tulungagung Ceraikan Suaminya, Gugatan Rata-rata Karena Alasan Ekonomi dan Perilaku Buruk

Banyak Tenaga Kerja Wanita (TKW) asal Tulungagung yang gugat cerai suaminya. Mereka menyewa pengacara untuk memproses gugatan cerainya di Tulungagung.

Penulis: David Yohanes | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/David Yohanes
Pengadilan Agama Tulungagung. 

SURYA.CO.ID, TULUNGAGUNG - Banyak pekerja migran perempuan atau dulunya disebut Tenaga Kerja Wanita (TKW) asal Tulungagung yang menggugat cerai suaminya.

Para TKW ini, menyewa pengacara untuk memproses gugatan cerainya di Tulungagung. Sementara dia tetap bekerja di negara penempatannya.

Menurut Humas Pengadilan Agama (PA) Tulungagung, Mohammad Huda Najaya, tidak ada data klasifikasi khusus TKW yang menggugat cerai suaminya.

Namun dari estimasi perkara di PA Tulungagung, persentasenya mencapai 30-35 persen dari jumlah gugatan cerai yang masuk.

"Memang tidak ada klasifikasi khusus perkara TKW yang menggugat cerai suaminya. Tapi dari semua perkara cerai yang disidangkan, ada 30-35 persen di antaranya," terang Huda, Kamis (8/9/2022).

Data di PA Tulungagung hingga Juli 2022, jumlah gugatan cerai yang diputus 1.823 perkara.

Jika dipersentase, lebih dari 546 perkara di antaranya adalah gugatan cerai TKW ke suaminya.

Rata-rata gugatan ini berlatar belakang masalah ekomoni.

Ada istri yang berangkat ke luar negeri, untuk memperbaiki ekonomi keluarga.

Namun selama bekerja, suaminya tetap menganggur dan justru menghabiskan uang kiriman.

Akhirnya istri memilih mengajukan gugatan cerai lewat pengacara.

"Ada juga suami yang ditinggal bekerja di luar negeri, malah kecantol sama perempuan lain. Akhirnya istri menggugat cerai," ungkap Huda.

Sangat jarang kasus perceraian TKW karena pihak istri yang ketahuan selingkuh.

Sebab suami yang di Tulungagung sulit memantau perilaku istrinya yang ada di luar negeri.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved