Grahadi

Pemprov Jatim

HUT Polwan Ke-74, Khofifah Berharap Polwan Semakin Mendapat Porsi untuk Menduduki Jabatan Strategis

Di peringatan Hari Ulang Tahun Polwan yang ke-74, Gubernur Khofifah menuturkan harapan besarnya bagi para polisi wanita (Polwan) di Indonesia.

Penulis: Fatimatuz Zahro | Editor: Cak Sur
Istimewa
Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa bersama tiga orang Polwan dari Polda Jatim yang bertugas sebagai pengawal pribadinya. 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Di peringatan Hari Ulang Tahun Polwan yang ke-74, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menuturkan harapan besarnya bagi para polisi wanita (Polwan) di Indonesia.

Sebagai bagian penting dalam institusi Polri, Polwan memiliki peran dan fungsi strategis. Yaitu sebagai penegak hukum, pengayom dalam memberikan perlindungan dan memberikan pelayanan kepada masyarakat dalam mewujudkan keamanan dan ketertiban masyarakat.

Di momen ini, Khofifah ingin Polwan semakin mendapatkan porsi dan posisi strategis dalam jajaran Kepolisian Negara Republik Indonesia.

Menurutnya, peran polwan dalam menduduki jabatan strategis penting tidak sekedar sebagai representasi kalangan perempuan di institusi polri, tetapi juga pada tugas tugas kamtibmas yang makin humanis.

"Saya mendorong Polwan memiliki integritas yang tinggi, sehingga mampu mendapatkan peran dan posisi lebih kuat untuk menduduki peran-peran strategis. Sehingga Polwan semakin menjadi inspirasi dan juga teladan bagi generasi bangsa," tegasnya.

Harapan Khofifah tersebut juga seiring dengan tema HUT Polwan yang ke 74 yaitu Polri Yang Presisi, Polwan Siap Mendukung Pemulihan Ekonomi dan Reformasi Struktural untuk Mewujudkan Indonesia Tangguh - Indonesia Tumbuh

Lebih dari itu, Khofifah juga mengajak Polwan untuk menunjukkan prestasi maksimal di mana pun ditugaskan dan dapat menjadi panutan dan teladan bagi keluarga dan masyarakat.

"Di mana pun ditempatkan, tunjukkan prestasi maksimal dalam bekerja. Niatkan semua pekerjaan sebagai ladang amal pengabdian kepada masyarakat, bangsa dan negara. Semoga di tahun-tahun mendatang, jumlah Polwan semakin banyak secara kuantitatif dan secara kualitatif," tambah Khofifah.

Khofifah menyebut, keberadaan Polwan sangat dibutuhkan dalam penyelenggaraan pelayanan masyarakat dalam hal Kamtibmas sebagai tugas pokok Polri. Khususnya dalam mengedepankan citra polisi humanis, bersahabat dan dekat dengan rakyat.

"Dalam menegakkan kamtibmas, polisi laki-laki dan perempuan bisa berbeda format meski SOP-nya sama. Dalam mewujudkan kamtibmas terkadang dibutuhkan pendekatan yang humanis. Di sinilah Polwan kerap dibutuhkan tanpa menghilangkan sikap tegas sebagai seorang penegak hukum," imbuhnya.

Peran polwan yang tegas, namun humanis dalam menjalankan tugas itu ia rasakan sendiri. Lantaran dalam menjalankan tugas sehari-hari sebagai gubernur Jawa Timur, Khofifah didampingi oleh tiga orang Polwan. Dalam menjalankan menjadi walpri tersebut, menurut Khofifah mereka tetap humanis namun tidak meninggalkan ketegasan dalam menjalankan tugas.

Selain itu, lanjut Khofifah, keberadaan Polwan juga sangat dibutuhkan dalam menangani kasus-kasus kekerasan perempuan dan anak.

Terutama di saat ini banyak terjadi kekerasan pada anak maupun perempuan. Termasuk di dalamnya kejahatan jalanan, hingga perdagangan manusia.

"Ada harapan besar dari masyarakat yang ditumpukan pada pundak Polwan. Agar ikut dan mampu melindungi hak perempuan dan anak, serta memberikan rasa aman dalam penegakan hukum," paparnya.

"Selamat Hari Jadi Polisi Wanita ke-74 tahun 2022. Semoga Polwan dapat semakin presisi, profesional, berintegritas, makin dicintai rakyat, mampu menginspirasi perempuan-perempuan Indonesia lainnya, dan dapat menjadi panutan dan teladan bagi keluarga dan masyarakat," pungkasnya.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved