Berita Banyuwangi

Kembali Gelar Gesah Bareng Kepala Desa di Banyuwangi, Bupati Ipuk Bahas Solusi Masalah Warga

Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani kembali menggeber program “Gesah Bareng Kepala Desa” Sambil lesehan di kantor Kecamatan Genteng.

Penulis: Haorrahman | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Haorrahman
Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani kembali menggeber program “Gesah Bareng Kepala Desa” sambil lesehan, di kantor Kecamatan Genteng, Kamis (4/8/2022). 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani kembali menggeber program “Gesah Bareng Kepala Desa”.

Sambil lesehan, di kantor Kecamatan Genteng, Kamis (4/8/2022) itu, “gesah” alias diskusi berjalan gayeng bersama para kepala desa (kades) dari Kecamatan Kalibaru, Genteng, Glemore, Sempu, Singojuruh, dan Songgon.

"Matur nuwun Bapak/Ibu Kades. Kita bareng-bareng, gotong royong, mencari solusi atas permasalahan atau aspirasi yang ada. Mungkin belum bisa ideal, tapi kita bersama-sama cari solusi terbaik," kata Bupati Ipuk.

Dalam diskusi tersebut, Bupati Ipuk dan para kades membahas sejumlah masalah, seperti program pavingisasi, sertipikasi tanah, pembangunan jalan dan jembatan, pengairan dan lainnya.

Bupati Ipuk langsung mengintruksikan pada perangkat daerah terkait untuk menindaklanjuti.

"Masalah-masalah tadi satu persatu kita bahas bagaimana jalan keluarnya. Kades apabila ada masalah, segera koordinasi dengan camat, dengan pemkab, kami bantu," tambah Bupati Ipuk.

Bupati Ipuk mengajak kades agar memiliki program-program prioritas dan terukur yang bisa langsung dirasakan oleh masyakat.

"Program-program prioritas yang langsung dirasakan masyarakat, terbukti mampu menekan angka peningkatan kemiskinan Banyuwangi selama pandemi Covid-19," kata Bupati Ipuk.

"Selama pandemi kita fokus pada UMKM dan ekonomi arus bawah, yang hasilnya Banyuwangi menjadi kabupaten yang peningkatan kemiskinannya termasuk terendah di Jawa Timur. Karena itu, kami mengajak agar kades juga memiliki program prioritas dan terukur utamanya arus bawah," jelas Bupati Ipuk.

Program-program prioritas yang bisa langsung dirasakan tersebut, seperti Rantang Kasih atau bantuan makanan pada warga lanjut usia, bedah rumah, beasiswa bagi keluarga tidak mampu, penurunan stunting, dan lainnya.

"Tapi juga harus terukur. Minggu ini melakukan apa, targetnya apa, dan evaluasi hasilnya apa. Tiap minggu saya selalu meminta dan mengevaluasi rapot kinerja kepala OPD (Organisasi Perangkat Daerah). Target apa yang dikerjakan, hasilnya seperti apa, berdampak tidak pada masyarakat," kata Bupati Ipuk.

Hal yang sama juga Bupati Ipuk harap bisa dilakukan pemerintah desa, ia juga meminta kepada camat yang juga hadir dalam Gesah tersebut untuk lebih intens melakukan pendampingan dan komunikasi dengan kades.

"Saya minta camat bisa menjadi penghubung para kades pada pemerintah kabupaten. Apa yang menjadi permasalahan desa tolong didampingi. Apabila membutuhkan bantuan pemerintah kabupaten segera dikoordinasikan," pinta Bupati Ipuk.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved