Berita Banyuwangi

Memiliki Dua Basis dan Tiga Pilar, Bupati Ipuk Luncurkan "Banyuwangi Tanggap Stunting"

Untuk percepatan penurunan dan penanganan stunting, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani meluncurkan program "Banyuwangi Tanggap Stunting (BTS)"

Penulis: Haorrahman | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Haorrahman
Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani saat meluncurkan program "Banyuwangi Tanggap Stunting (BTS)" di Pendopo Banyuwangi, Kamis (21/7/2022). 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Untuk percepatan penurunan dan penanganan stunting, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani meluncurkan program "Banyuwangi Tanggap Stunting (BTS)" di Pendopo Banyuwangi, Kamis (21/7/2022).

Peluncuran program tersebut diawali dengan penandatanganan pakta intergritas yang dilakukan oleh Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD), Camat, dan Kepala Desa.

Penurunan stunting menjadi salah satu fokus Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Banyuwangi.

Hadir dalam peluncuran program tersebut Deputi Bidang Advokasi Penggerakan dan Informasi (BKKBN) Sukaryo Teguh Santoso, Kepala Perwakilan BKKBN Jatim Maria Ernawati, Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Banyuwangi, anggota DPRD Banyuwangi, Kepala Puskemas dan stakeholder lainnya.

"Sengaja kami undang semua, karena penanganan stunting harus dilakukan secara bersamaan. Stunting adalah masalah krusial yang harus segera ditangani. Karena apabila tidak, akan terjadi permasalahan dalam jangka waktu yang lama," kata Bupati Ipuk.

Dalam program BTS, terdapat 5 langkah yang yang terdiri atas 2 basis dan 3 pilar. Dua basis tersebut adalah bangun kolaborasi dengan semua pihak. Basis lainnya adalah upayakan secara maksimal menuju Banyuwangi zero stunting.

Sementara tiga pilar adalah, pilar pertama, Identifikasi balita stunting (by name, by adress/coordinat, by problem). Pilar kedua, perbaiki problem faktor penyebab stunting, misalnya masalah ekonomi, kondisi kesehatan, gizi dan lainnya.

Pilar ketiga, ukur secara berkala tumbuh kembang janin hingga anak berusia di hawah 2 tahun atau 1000 hari pertama kelahiran. "Karena apabila stunting lebih dari 1.000 hari akan lebih sulit penanganannya," kata Bupati Ipuk.

Bupati Ipuk mengatakan, tenaga dan sumber daya terbatas, karena itu harus ada skala prioritas penanganan dan pencegahan stunting.

Pertama adalah penanganan. Untuk penanganan prioritas utama adalah penanganan anak usia kurang dari 2 tahun. Prioritas kedua adalah anak usia 2 hingga 5 tahun.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved