Berita Banyuwangi

Ada Lansia Sebatang Kara Telantar di Banyuwangi, Bupati Ipuk: Saya Sangat Mohon Maaf

Bupati Ipuk sangat menyesalkan apa yang dialami oleh salah satu lansia, Mbah Waras, warga Kecamatan Tegaldlimo.

Penulis: Haorrahman | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Haorrahman
Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, menggelar rapat koordinasi dengan seluruh camat, kepala puskesmas dan kepala OPD, membahas Mbah Waras. 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani meminta maaf karena masih terdapat warga lanjut usia (lansia) sebatang kara bernama Mbah Waras yang hidup telantar di Kecamatan Tegaldlimo.

"Saya sangat mohon maaf. Kejadian ini menjadi evaluasi, muhasabah, untuk perbaikan," kata Bupati Ipuk

Ia sangat menyesalkan apa yang dialami oleh salah satu lansia, Mbah Waras, warga Kecamatan Tegaldlimo. Kakek berusia 72 tahun itu hidup sebatang kara karena istri dan dua anaknya meninggal dunia. Mbah Waras juga menderita stroke yang membuatnya hanya terbaring.

Kini dibantu pihak kecamatan, Mbah Waras sudah dibawa ke panti untuk mendapat perawatan yang lebih baik mengingat hidupnya yang sebatang kara sehingga tidak memungkinkan ditinggal di rumah sendirian. 

Bupati Ipuk juga langsung menggelar rapat bersama camat, kepala puskesmas dan kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, Jumat (3/6/2022). Bupati  Ipuk mengajak semuanya instrospeksi.

"Kita lihat foto ini. Andai ini terjadi di keluarga bapak/ibu, apa yang bapak/ibu rasakan? Andaikan ini terjadi pada orang tua kita, apa rasanya? Tinggal di suatu daerah, bapaknya ditelantarkan, kita punya orang tua ditelantarkan oleh pemerintah, bagaimana rasanya?” kata Bupati Ipuk dalam video yang diunggah di akun instagram-nya, @ipukfdani. Video tersebut juga diunggah di akun youtube Kabupaten Banyuwangi

“Walaupun tadi saya dapat laporan, sudah dapat bantuan sosial, teman-teman puskesmas katanya rajin turun periksa kesehatan bapak ini, tapi kok kondisinya masih seperti ini. Berarti bantuan, pemeriksaan hanya sekedarnya saja. Hanya sekedar menjalankan tugas memberikan bantuan, setelah itu selesai,” imbuh Bupati Ipuk.

 Bupati Ipuk mengajak seluruh jajaran untuk peka dan responsif.

"Berbagai alasan yang saya dapat dari dinas, dari camat. Bahwa Dinas Sosial menyampaikan ini sudah dapat bantuannya, sudah dapat bantuannya. Oke bantuan sudah dapat, BPNT, bantuan pangan, PKH, bantuan uang, tapi bapak ini stroke, tidak bisa jalan, tidak bisa bangun. Mau belanja punya uang, siapa yang belanjain. Dapat bahan pangan, mau masak, siapa yang masakin,” beber Bupati Ipuk kepada jajarannya.

“Jadi, mari bapak ibu semuanya bekerja bukan hanya sekedar kinerja saja. Bekerja bukan hanya karena bupati. Saya ini manusia biasa, bukan Tuhan bukan malaikat, bukan nabi. Ayo bekerja untuk ibadah,” papar Bupati Ipuk.

Penanganan warga miskin, menurut Bupati Ipuk, harus dilakukan secara simultan. Tidak sekadar kebutuhan makan yang dipenuhi, melainkan banyak hal lain yang juga perlu diperhatikan. Seperti, kelayakan tempat tinggal, kebersihan lingkungan dan kesehatannya.

“Saya kembali tegaskan camat, kades/lurah, dan kepala puskesmas. Jika ada warga miskin, pastikan segera ditangani,” tambah bupati perempuan itu.

Bupati Ipuk juga menegaskan, penanganan kemiskinan wajib dilakukan secara sinergis oleh lintas OPD. Terutama yang bersinggungan dengan masyarakat langsung seperti kecamatan dan puskesmas. Baik camat maupun kepala puskesmas wajib berkoordinasi dengan kepala desa atau lurah untuk terjun langsung memantau warga miskin. 

“Penanganan kemiskinan adalah urusan wajib semua. Setelah didata, cek mana yang harus ditangani segera. Pokoknya, semua masalah kemiskinan harus tertangani dan harus ada solusinya,” tegas Bupati Ipuk.

“Kita semua harus peduli, kalau ada anak putus sekolah baik di tingkat desa, kecamatan langsung ditangani dan laporkan ke dinas terkait apabila tidak bisa mengatasi,” ujar Bupati Ipuk.

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved