Breaking News:

Berita Banyuwangi

Antisipasi Omicron, Banyuwangi Perketat Pengawasan Orang dari Luar Daerah

Terdeteksinya kasus positif Covid-19 varian Omicron di Jawa Timur, membuat Banyuwangi memperketat pengawasan.

Penulis: Haorrahman | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Haorrahman
Tes swab acak yang dilakukan Satgas Banyuwangi saat pergantian malam tahun baru. 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Terdeteksinya kasus positif Covid-19 varian Omicron di Jawa Timur, membuat Banyuwangi memperketat pengawasan.

Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani mengingatkan seluruh jajaran Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 meningkatkan kewaspadaan.

Dia meminta pemeriksaan terhadap masyarakat, terutama warga Banyuwangi yang baru datang dari luar daerah untuk diintensifkan.

Bupati Ipuk meminta, Satgas penanganan Covid-19 di tingkat kecamatan maupun Posko Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di desa dan kelurahan diaktifkan kembali untuk memantau warga yang keluar atau masuk Banyuwangi.

“Saya minta Satgas desa dan kelurahan untuk memantau warga yang masuk dan keluar Banyuwangi,” kata Bupati Ipuk, Selasa (4/1/2022).

Selain itu, Bupati Ipuk, juga telah mengintruksikan agar operator Pelabuhan Ketapang dan Pelabuhan Gilimanuk untuk memperketat pengawasan warga yang hendak menyeberang dari Jawa menuju Bali dan sebaliknya.

“Saya akan meminta pihak Pelabuhan Ketapang dan Pelabuhan Gilimanuk memperketat pengawasan, sehingga tidak kebobolan,” kata dia.

Peningkatan kewaspadaan itu perlu dilakukan menyusul terdeteksinya kasus positif Covid-19 varian Omicron di wilayah Jatim. Apalagi pasien pertama yang terdeteksi terjangkit Covid-19 varian Omicron tersebut usai melakukan perjalanan dari Bali.

Pasien pertama adalah warga Surabaya yang pulang dari Bali. Juru Bicara (Jubir) Satgas Kuratif Covid-19 Jatim, dr Makhyan Jibril Al Farabi membenarkan, bahwa Covid-19 varian Omicron mulai terdeteksi di Jatim.

Bupati Ipuk juga meminta, agar Satgas kembali mengintensifkan testing dengan melakukan tes swab secara acak terutama di ruang-ruang publik.

"Intensifkan lagi testing acak utamanya di ruang-ruang publik," tambah Bupati Ipuk.

Selain itu, Bupati Ipuk juga telah memerintahkan penyedia layanan kesehatan untuk terus bersiap mengantisipasi adanya tambahan kasus Covid 19.

"Puskesmas dan RS juga harus bersiap. Apalagi kita semua tahu, pakar menyebut tingkat penularan virus Omicron lebih tinggi dibanding varian virus Corona lainnya. Kita harus antisipasi dari sekarang," pungkasnya.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved