Breaking News:

Berita Banyuwangi

Jelang Hari Jadi Banyuwangi ke-250, Warga Gelar Napak Tilas Prabu Tawangalun

Di Desa Gombolirang juga terdapat situs petilasan Raja Blambangan, yakni Prabu Tawangalun yang masih sering dikunjungi wisatawan ataupun peziarah.

Penulis: Haorrahman | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Haorrahman
Menyongsong Peringatan Hari Jadi Banyuwangi yang ke-250, warga Kecamatan Kabat menggelar Napak Tilas Prabu Tawangalun, Sabtu (11/12/2021). 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Menyongsong Peringatan Hari Jadi Banyuwangi yang ke-250, warga Kecamatan Kabat menggelar Napak Tilas Prabu Tawangalun. Mereka berjalan kaki sejauh 5 km dari Kantor Desa Benelan Lor, Kecamatan Kabat dan berakhir di Situs Petilasan Prabu Tawangalun, Sabtu (11/12/2021).

Napak tilas itu diikuti ratusan warga, selain masyarakat umum peserta juga terdiri dari siswa-siswi SD hingga SLTA di wilayah Kecamatan Kabat. Wakil Bupati Banyuwangi, Sugirah melepas peserta napak tilas.

Kepala Desa Benelan Lor, Khairul Anam mengatakan, acara ini merupakan agenda tahunan yang digelar masyarakat Kecamatan Kabat untuk menelusuri sejarah kejayaan Kerajaan Blambangan yang berpusat di wilayah Kecamatan Kabat.

Sebagaimana diketahui, di wilayah Kecamatan Kabat dulunya merupakan salah satu pusat Kerajaan Blambangan. Puing-puing bangunan benteng peninggalan Kerajaan Blambangan ditemukan di sejumlah desa di Kecamatan ini. Salah satunya di Desa Macanputih, Desa Gombolirang, Desa Benelan Lor, termasuk desa-desa sekitarnya.

Di Desa Gombolirang juga terdapat situs petilasan Raja Blambangan, yakni Prabu Tawangalun yang masih sering dikunjungi wisatawan ataupun peziarah.

“Napak tilas kali ini kami mengambil tema Ojo Kepaten Obor yang artinya jangan sampai tidak mengenal leluhur. Untuk itu, kami mengajak peserta untuk menelusuri jejak-jejak bekas berdirinya bangunan peninggalan Kerajaan Blambangan di Kecamatan Kabat ini,” ungkap Khairul Anam.

Dalam kesempatan itu, Wabup Sugirah juga me-launching Kecamatan Kabat sebagai salah satu destinasi wisata edukasi sejarah.

Dia mengatakan, dengan dirilisnya Kecamatan Kabat sebagai destinasi wisata edukasi sejarah akan memperlengkap konsep wisata di Kabupaten Banyuwangi. Wisata di Banyuwangi akan makin beragam dan ini diharapkan akan bisa menjadi daya tarik sendiri. Sehingga ke depan diharapkan dapat mendatangkan banyak wisatawan dalam rangka mempercepat pertumbuhan ekonomi.

“Banyuwangi mempunyai wisata alam, wisata budaya, wisata religi dan sekarang wisata edukasi sejarah yang ada di Kecamatan Kabat,” sebut Sugirah.

Sugirah menambahkan, guna memaksimalkan potensi wisata sejarah di Kecamatan Kabat, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata terus mengidentifikasi berbagai situs penting peninggalan Kerajaan Blambangan di wilayah Kabat.

“Teman-teman dari Disbudpar sampai saat ini terus turun ke bawah untuk menggali potensi-potensi yang memiliki nilai sejarah seperti di daerah Benelan Lor, Macan Putih dan sekitaran Kabat ini,” tambahnya.

Dia berharap setelah Kecamatan Kabat didaulat sebagai detinasi wisata edukasi sejarah, desa-desa lain lebih bersemangat menggali potensi daerahnya.

“Mudah-mudahan menjadi inspirasi desa atau kecamatan lain untuk memaksimalkan potensi di daerahnya,” harapnya.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved