Breaking News:

Ketua Umum PPP Achmad Baidowi: Airlangga-Suharso Kombinasi Jawa dan Luar Jawa di Pilpres 2024

Ketua DPP PPP, Achmad Baidowi menilai, dengan memasangkan Airlangga dengan Suharso, maka menjadikan pasangan yang komplet.

Editor: Cak Sur
Istimewa
Airlangga Hartarto-Suharso Monoarfa 

SURYA.CO.ID, JAKARTA - Ketua DPP PPP, Achmad Baidowi atau biasa yang disapa Awiek dalam sebuah diskusi di DPR RI mengatakan, PPP terbuka berkoalisi dengan Partai Golkar. Ketua Umum PPP, Suharso Monoarfa bisa menjadi pasangan Ketua Umum Golkar, Airlangga Hartarto di Pilpres 2024.

"Bagi PPP berkoalisi dengan partai Golkar terbuka saja, bahkan kemarin sempat ada wacana Airlangga Hartarto dengan Suharso Monoarfa Ketum Golkar dengan Ketum PPP, ya bisa saja sebab syarat koalisi kursi memenuhi," ujar Awiek di DPR RI, Kamis (14/10/2021).

Awiek menilai, dengan memasangkan Suharso dengan Airlangga, maka menjadikan pasangan yang komplet. PPP dan Suharso dari partai religius akan melengkapi Golkar sebagai partai nasionalis. Juga, Suharso akan melengkapi konfigurasi tokoh dari luar Jawa dengan Airlangga yang berasal dari tanah Jawa.

"Syarat konfigurasi nasionalis Islamnya sudah terpenuhi dan luar Jawanya sudah terpenuhi, itu salah satu opsi," ujarnya.

Meski begitu, Awiek mengatakan, belum ada pembicaraan resmi terkait wacana poros Golkar-PPP tersebut. PPP menghormati dinamika dan strategi partai politik lain dalam menghadapi Pemilu 2024.

"Kami menghormati apa yang terjadi di partai Golkar dan partai lainnya juga kami di PPP memiliki langkah langkah tersendiri," ujar Wakil Ketua Baleg DPR RI ini.

Dalam kesempatan sama, Ketua DPP Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily mengatakan, Partai Golkar hanya butuh satu partai untuk berkoalisi mengusung pasangan calon presiden.

Ace mengatakan, siapa tokoh yang akan menemani Airlangga tergantung dinamika dan komunikasi dengan partai politik lain.

"Partai Golkar sendiri hanya butuh satu partai untuk bisa mencalonkan Pak Airlangga dan nanti capresnya dengan siapa, ya tergantung dari proses dinamika dari komunikasi komunikasi politik yang dilakukan dengan partai-partai yang lain," ujarnya. (*)

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved