Breaking News:
Grahadi

Pemprov Jatim

Wagub Emil Dardak Harap KEK Bisa Tumbuhkan Investasi di Jawa Timur

Wagub Emil Dardak mengharapkan agar dibangunnya Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dapat semakin menumbuhkan investasi di Jawa Timur.

Editor: Cak Sur
Humas Pemprov Jatim
Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak saat menghadiri Focus Group Discussion (FGD) Strategi Percepatan Pembangunan dan Pengelolaan KEK di Jatim yang diselenggarakan di Hotel Elmi Surabaya, Senin (13/9/2021) siang. 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Elestianto Dardak mengharapkan agar dibangunnya Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) dapat semakin menumbuhkan investasi di Jawa Timur.

Dirinya menginginkan agar realisasi investasinya dapat mencapai 60% seperti saat iklim investasi tahun 2020.

"Kami perlu menggenjot. Kami sangat ingin perekonomian cepat pulih. Memang kita mencetak sesuatu yang luar biasa di tahun 2020. Realisasi investasi yang mencapai 60% ingin kami dapatkan lagi," ujar Wagub Emil Dardak saat menghadiri Focus Group Discussion (FGD) Strategi Percepatan Pembangunan dan Pengelolaan KEK di Jatim yang diselenggarakan di Hotel Elmi Surabaya, Senin (13/9/2021) siang.

Menurut Wagub Emil Dardak, saat ini, realisasi investasi menduduki peringkat ketiga dalam kontribusi terhadap realisasi investasi nasional dengan prosentase 7,9 % atau setara dengan Rp 34,8 triliun.

"Ini memang terhitung turun, tapi masih dalam nilai positif. Artinya memang tetap naik atau tumbuh," tukasnya.

Di Jatim sendiri, disebut Emil sapaan akrab Wagub Jatim, saat ini terdapat 2 KEK. Keduanya adalah KEK Singhasari dan KEK JIPEE. Kedua kawasan ini dinilai tak beririsan. Malah menjadi komplementer satu sama lainnya. Karena satunya adalah bidang tourism dan digital sedang satunya fokus pada bidang industri 4.0

"Tujuannya untuk capital intensif bukan hanya sekadar labour intensif lagi. Capital intensif nantinya akan mendukung dalam persaingan pasar global saat ini," paparnya.

Potensi-potensi investasi, dinilai Emil, akan terbuka lebih luas beriring dengan terciptanya ekosistem melalui dua KEK ini.

"Kalau memang melihat strategi, kita tidak bisa gegabah. Cuman kita harus selalu waspada. Nah keberadaan KEK disini kami harapkan bisa menarik Penanaman Modal Asing (PMA) dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN)," katanya.

Emil menuturkan, akselerasi pembangunan KEK ini harus bersama sama dengan adanya pembangunan akses atau jalan menuju lokasi.

"Rencana pembangunan tol Gresik-Lamongan-Tuban nantinya akan mendukung akses bagi KEK JIPEE. Bahkan menjadi sebuah poros baru bagi pelaku investasi karena seperti yang kita tahu disana sedang berjalan pula Proyek Strategis Nasional (PSN) yakni Smelter," kata Emil.

"Investasi besar ini bisa sinergis betul kalau semuanya sudah terkoneksi dengan baik. Termasuk tol KLBM (Krian Legundi Bunder Manyar) yang juga belum terkoneksi kesana," lanjutnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved