Breaking News:

Virus Corona di Banyuwangi

70 Relawan Tenaga Kesehatan di Banyuwangi bakal Kebut Test-Trace dan Vaksinasi

Sebanyak 70 relawan tersebut terdiri dari 20 perawat, 49 bidan, dan satu dokter.

Penulis: Haorrahman | Editor: Parmin
surya.co.id/haorrahman
Pengarahan Relawan Tenaga Kesehatan oleh Kepala Dinas Kesehatan dr. Widji Lestariono pada Kamis 26 Agustus 2021. 

SURYA.co.id | BANYUWANGI - Sebanyak 70  tenaga medis mendaftarkan diri menjadi relawan penanganan Covid-19 di Banyuwangi.

Mereka akan membantu penguatan tracing dan testing, serta percepatan vaksinasi. Sebanyak 70 relawan tersebut terdiri dari 20 perawat, 49 bidan, dan satu dokter. Mereka merupakan relawan gelombang terkini, setelah pada gelombang sebelumnya juga bergabung para relawan lainnya.

"Terima kasih kepada para tenaga medis yang telah bersedia menjadi relawan. Penanganan covid-19 memang membutuhkan gotong royong banyak orang," kata Bupati Banyuwangi, Ipuk Fiestiandani, Jumat (27/8/2021). 

Ipuk mengatakan, Banyuwangi membutuhkan tambahan tenaga kesehatan untuk percepatan vaksinasi melalui door to door, di Puskesmas, maupun di pos vaksinasi seperti balai desa. Selain itu juga untuk membantu Satgas Covid-19 memperkuat tracing dan testing. 

"3T adalah kunci penanganan pandemi Covid-19. Karena itu dengan hadirnya para relawan ini diharapkan bisa memperkuat testing dan tracing," kata Ipuk.

Saat ini, para relawan tersebut sedang menjalani pelatihan kerja lapangan (on the job training) yang disupervisi oleh Dinas Kesehatan. Beberapa hari ke depan akan turun lapangan. 

Kepala Dinas Kesehatan dr. Widji Lestariono mengatakan, pelatihan kerja lapangan ini untuk menyamakan persepsi tugas dan fungsi para relawan.

"Garis besarnya relawan ini sudah memahami apa yang harus dilakukan, karena mayoritas pernah bekerja di fasilitas kesehatan. Pelatihan ini menyamakan persepsi dan teknis di lapangan nantinya," kata Rio, sapaan akrabnya.

Rio menjelaskan 70 relawan tersebut nantinya akan dibagi menjadi 14 tim dengan masing-masing tim diisi 5 orang. Pemkab Banyuwangi telah menyiapkan home base yang lokasinya tidak jauh dari Posko Penanganan Covid-19 Banyuwangi. Bagi relawan yang tinggal di luar Banyuwangi kota juga disiapkan penginapan. 

"Nanti teknisnya para relawan ini standby di home base. Tim relawan nakes ini sifatnya mobile. Sewaktu-waktu Puskesmas atau rumah sakit membutuhkan tenaga, tim relawan akan diberangkatkan. Tim relawan akan bergerak sesuai penugasan," jelas Rio. 

Ditambahkan Asisten Asisten Administrasi Pembangunan dan Kesejahteraan Rakyat Pemkab Banyuwangi, Ustadi, salah satu tugas utama relawan adalah mempercepat vaksinasi.

Nantinya para relawan akan ditugaskan melakukan vaksinasi door to door utamanya pada warga yang membutuhkan perlakuan khusus, seperti lanjut usia, kelompok yang rentan dengan komorbid, dan disabilitas. 

"Membantu pelaksanaan vaksin yang dilakukan puskesmas biasanya di balai desa atau tempat publik lainnya, terutama di kawasan yang cakupan vaksinnya rendah. Selain itu juga membantu pelaksanaan tracing dan tracing yang dilakukan Puskesmas," kata Ustadi. 

Dengan kehadiran relawan ini, diharapkan rasio tracing Banyuwangi bisa mencapai 1:15, dari posisi saat ini 1:12 (satu orang konfirmasi positif dilacak ke 12 kontak erat).

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved