Breaking News:

Berita Surabaya

Hingga Hari Ini, Ada 210 Pasien Covid-19 dari Madura Dirawat di RSLI Surabaya

Penanggung Jawab RSLI Surabaya, Laksamana Pertama TNI dr I Dewa Gede Nalendra Djaya Iswara memaparkan kondisi terkini terkait jumlah pasien Covid-19

Penulis: Febrianto Ramadani | Editor: Cak Sur
SURYA.CO.ID/Febrianto Ramadani
Sejumlah pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 hasil penyekatan di Jembatan Suramadu sisi Surabaya, masuk ke zona merah RSLI Surabaya, diangkut kendaraan truk Linmas, Selasa (15/6/2021). 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Penanggung Jawab Rumah Sakit Lapangan Indrapura(RSLI) Surabaya, Laksamana Pertama TNI dr I Dewa Gede Nalendra Djaya Iswara memaparkan kondisi terkini terkait jumlah pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Jumlah pasien yang dirawat hari ini 369 orang terdiri dari Pekerja Migran Indonesia (PMI) 64, Klaster Madura 210, Klaster Pondok 12, dan Umum atau Mandiri 83 orang. Daya tampung RSLI Surabaya 410 bed, sekarang terisi 369 pasien. Masih ada sisa 41 orang.

"Sudah diupayakan penambahan nakes, yaitu 6 dokter dan 12 perawat dari TNI untuk langkah awal serta tetap berkoordinasi dengan Dinkes Provinsi untuk kebutuhan nakes tersebut. Kebutuhan bed segera diupayakan dengan dukungan logistik dari BPBD Jatim," ujar dr Nalendra dalam konferensi pers, Selasa (15/6/2021).

RSLI Surabaya sudah melayani total pasien 7.887 dan telah berhasil menyembuhkan 7.206 orang. Tingkat kesembuhan 96,76 persen dengan angka kontribusi tingkat Nasional 0,44 persen, Jawa Timur 5,09 persen dan Surabaya 31,83 persen.

"Terhadap kasus Bangkalan dan Penyekatan Suramadu atau Klaster Madura serta penanganan PMI, maka semua akan dimonitoring dengan ketat, serta penanganan lebih serius dari para dokter dan nakes RSLI serta didampingi penanganan non medis oleh relawan pendamping," terangnya.

Mulai tanggal 6 Juni 2021, lanjut dr Nalendra, RSLI sudah menerima hasil penyekatan Suramadu maupun kiriman dari Bangkalan yang dimasukkan dalam satu klaster Madura. Total yang sudah masuk dari Klaster Madura 219. 158 laki dan 61 perempuan, 16 orang nilai CT Valuenya antara 25-35. Sedang CT Value di bawah 25 sebanyak 203 orang.

"Sehingga akan kami kirim ke ITD Unair dan Balitbangkes untuk konfirmasi lebih lanjut, terkait dugaan varian baru Covid-19. Yang sedang dirawat 210 orang dan 9 orang rujuk ke faskes lainnya. Siang ini masih ada daftar tunggu yang segera masuk. Jumlah itu akan terus bertambah," beber dr Nalendra.

"Terkait Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang terkonfirmasi Covid-19. Hingga saat ini data di Relawan Pendamping RSLI setidaknya sudah 13.720 PMI masuk Jatim, berasal dari Malaysia, Singapura, Hongkong dan Brunei. Sekarang RSLI sudah mulai menerima pasien dari tempat kerja di Taiwan, Amerika, Jepang, dan juga Turki, artinya gelombang kedatangan dari Timur Tengah sudah mulai masuk, dan tetap perlu diwaspadai," imbuhnya.

Dari jumlah itu, kata dr Nalendra, yang terkonfirmasi positif dan dikirimkan ke RSLI sejumlah 182 orang, 118 orang sudah sembuh dan 64 masih dirawat di RSLI. Sesuai Peraturan Kemenkes terbaru, mereka yang positif covid-19 akan dilakukan penyembuhan dan isolasi minimal 14 hari, tergantung kondisinya serta termasuk tes PCR negatif, dan akan dinyatakan sembuh dalam kewenangan Dokter Penanggung Jawab Pasien.

Baca juga: Rumah Sakit Lapangan Indrapura Surabaya Kembali Menemukan Virus Corona Varian Baru

"Kondisi Indonesia sudah mulai naik di banyak tempat, menjadikan kita lebih waspada dan mawas diri. Kemungkinan munculnya virus Covid-19 dengan daya tular tinggi, daya serang cepat serta mengarah pada tingkat kematian, maka semua pihak harus lebih berhati-hati serta sigap dan tanggap pada kondisi yang ada," katanya.

"Semua stakeholder harus bahu membahu mengatasinya. Edukasi harus tetap dijalankan. Kami minta peran masyarakat, berbagai kelompok, pemuka agama, tokoh masyarakat dan potensi yang ada di berbagai kalangan, termasuk kawan-kawan media untuk turut serta membantu memberikan informasi dan edukasi bagi masyarakat dalam memahami dan menanggulangi pandemi," tandas dr Nalendra.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved