Breaking News:

Berita Lamongan

Lamongan Kembali Meraih SAKIP A, Menjadi Prestasi Pertama di Awal Pemerintahan Yes-Bro

Predikat SAKIP A itu adalah kali ketiga yang didapatkan Pemkab Lamongan, setelah sebelumnya pada tahun 2018, dan 2019

surya/hanif manshuri
Menpan-RB Tjahjo Kumolo menyampaikan evaluasi akuntabilitas kinerja dan pelaksanaan reformasi birokrasi di instansi pemerintah provinsi/kabupaten/kota secara virtual, diikuti Bupati Lamongan Yuhronur Efendi didampingi Wabup Abdul Rouf di Ruang Command Center Kabupaten Lamongan, Kamis (22/4/2021). 

SURYA.CO.ID, LAMONGAN - Hasil dari evaluasi akuntabilitas kinerja dan pelaksanaan reformasi birokrasi terhadap instansi pemerintah provinsi/kabupaten/kota tahun ini, seperti menjadi prestasi pertama Bupati-Wakil Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi-KH Abdul Rouf.

Karena di awal kepemimpinan mereka, Lamongan mampu mempertahankan predikat A atas hasil evaluasi Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) untuk 2020.

Predikat SAKIP A itu adalah kali ketiga yang didapatkan Pemkab Lamongan, setelah sebelumnya pada tahun 2018, dan 2019. Hanya ada 11 kabupaten/kota di Indonesia yang bisa meraih predikat A, salah satunya Kabupaten Lamongan.

Capaian tersebut disampaikan Menteri Pemberdayaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan-RB), Tjahjo Kumolo dalam evaluasi akuntabilitas kinerja dan pelaksanaan reformasi birokrasi terhadap instansi pemerintah provinsi/kabupaten/kota, Kamis (22/4/2021).

Menpan-RB menyampaikan secara virtual ke seluruh Indonesia, dan diikuti juga oleh Bupati-Wakil Bupati Lamongan yang akrab disebut Yes-Bro itu, serta Pj Sekda, Aris Mukiyono di Ruang Command Center Kabupaten Lamongan, Kamis (22/4/2021).

Dalam sambutannya, Menpan menyampaikan apresianya kepada seluruh pemerintah provinsi, kota dan kabupaten yang mampu mendapat SAKIP predikat B, BB, A, AA. Dengan capaian tersebut Tjahjo menilai pemerintahan daerah telah bersungguh-sungguh melakukan berbagai upaya untuk memperbaiki birokrasinya.

“Atas nama pemerintah, saya sampaikan apresiasi kepada pemerintah provinsi/kota/kabupaten yang mendapat reformasi birokrasi SAKIP predikat B,BB,A dan bahkan AA. Karena telah sungguh-sungguh melakukan berbagai upaya perbaikan sehingga tercipta birokrasi yang akuntabel dan berdaya saing. Mampu menjalankan pemerintahan yang efektif dan efesien,” tutur Tjahjo.

Tjahjo juga menjelaskan, kegiatan evaluasi dan implementasi yang dilakukan setiap tahunnya ini sebagai upaya membuat birokrasi lebih adaptif dan lebih cepat dalam meningkatkan pelayanan publiknya.

Tjahjo juga menilai, semakin tinggi indeks reformasi birokrasi maka semakin baik tata kelola instansi pemerintah tersebut. "Sehingga dapat memberikan manfaat nyata bagi stakeholder dan berkontribusi pada capaian pembangunan nasional," ujar Tjahjo. ****

Penulis: Hanif Manshuri
Editor: Deddy Humana
Sumber: Surya
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved