Breaking News:

Liputan Khusus

Melihat Polisi Muslim Puasa Sunnah dan Salat Diawal Waktu, Mantan Komandan JI Asia Tenggara Tobat

Kini, ia aktif sebagai konsultan Senior di Lembaga Riset Division for Applied Social Psychology Research (DASPR)

YouTube Harian Surya
Mantan teroris Nasir Abbas saat wawancara dengan Tribun Jatim Network 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Nasir Abbas bukan orang baru dalam fenomena gerakan kelompok teror mengatasnamakan agama di Indonesia.

Sejak usianya 16 tahun, ia sudah berkenalan dengan Abu Bakar Ba'asyir dan Abdullah Sungkar dalam majelis di sebuah masjid di Malaysia, jauh sebelum Jamaah Islamiyah (JI) dibentuk.

Ia tercatat sebagai satu di antara pimpinan yang pernah didapuk menjadi Ketua JI Wilayah Mantiqi ke-III Asia Tenggara.

Enam tahun ditempa dalam Akademi Militer Afganistan, jabatan itu dipegang pemilik nama samaran Chaerudin ini tatkala masih memegang komando pasukan JI di Asia Tenggara.

Abbas juga melatih ratusan kader simpatisan JI yang berasal dari negara-negara Asia Tenggara, bahkan Timur Tengah; Indonesia, Malaysia, Singapura, Thailand, Filipina, Kashmir, Pakistan, dan Yaman, dengan kemampuan militer, di camp militer yang dibangunnya di Filipina.

Sebut saja insiden teror yang terjadi di beberapa negara Asia Tenggara termasuk Indonesia, yang teridentifikasi anggota JI sebagai pelakunya.

Mungkin itu salah satu murid Abbas, tatkala masih mengajar di akademi militer JI.

Di banyak kesempatan berbicara, Abbas selalu berujar, seandainya ia tak dicokok oleh anak buah Jenderal Polisi Da'i Bachtiar, Kepala Polisi RI (Kapolri) di tahun 2003, silam.

Entah sampai kapan dirinya terus dalam belenggu kelompok yang bakal selalu menjebaknya dalam kesempitan berfikir, dan rasa lelah lari dari kejaran aparat kemananan di seluruh negara.

Kisah kebesaran Abbas sebagai pimpinan kelompok JI itu berhenti saat dirinya dicokok dalam sebuah penyergapan di sebuah tempat persembunyian di Bantargebang, Bekasi, Jawa Barat, Jumat (18/4/2003) silam.

Halaman
1234
Penulis: Luhur Pambudi
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved