Breaking News:

Berita Banyuwangi

Pengembangan Agrowisata Tamansuruh di Banyuwangi Dapat Dukungan Kementerian PUPR

Agrowisata Tamansuruh (AWT) adalah destinasi yang memadukan pariwisata dan sektor pertanian di lahan seluas sekitar 10,5 hektare.

SURYA.CO.ID/Haorrahman
Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas bersama Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19, Doni Monardo saat di Agrowisata Tamansuruh, Kecamatan Licin, beberapa waktu lalu. 

SURYA.CO.ID, BANYUWANGI - Pemerintah pusat kembali mendukung pembangunan di Banyuwangi. Salah satunya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan mendukung pengembangan Agrowisata Tamansuruh (AWT) yang berada di sebuah desa di lereng kaki Gunung Ijen, Banyuwangi.

AWT adalah destinasi yang memadukan pariwisata dan sektor pertanian di lahan seluas sekitar 10,5 hektare. Di sana dikembangkan berbagai jenis komoditas pertanian unggulan, baik itu pangan maupun hortikultura. Tercatat ada padi hitam organik hingga beragam buah dan sayur organik.

Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas menjelaskan, pihaknya baru saja menggelar rapat virtual bareng Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BPPW) Jawa Timur yang ditunjuk Kementerian PUPR untuk melakukan pembangunan di kawasan agrotourism tersebut.

"Pemerintah pusat serius mendukung pengembangan Banyuwangi. Kegiatan ini bagian dari program pengembangan kawasan strategis pariwisata nasional (KSPN)," kata Anas, Sabtu (16/1/2021).

Agrowisata tersebut juga dikonsep sebagai tempat edukasi pertanian. Mengingat semua tanaman di lahan ini ditanam dari bibit hingga tumbuh besar dan berbuah. Di kawasan ini masyarakat bisa belajar cara tanam dan berkebun dengan teknik yang tepat.

Anas menjelaskan, di kawasan tersebut akan dikembangkan menjadi sebuah destinasi yang bisa mendokumentasikan Banyuwangi di masa lalu, masa kini dan masa depan.

“Tanpa mengubah yang sudah ada, kami telah menyusun konsep semacam Kampung Osing di sana. Ada perpaduan antara kearifan lokal dan pemanfaatan teknologi di kawasan wisata tersebut. Nah, pusat tertarik dengan konsep yang kami tawarkan tersebut,” ujar Anas.

Di lokasi tersebut, kata Anas, akan dibangun gugusan rumah-rumah khas Suku Osing dengan arsitektur yang khas. Secara rutin terjadwal, bakal digelar kegiatan adat dan atraksi budaya dan event lainnya.

"Pengembangannya akan melibatkan arsitek Yori Antar, seorang arsitek yang dikenal dengan desain bangunan nusantara. Kami ingin agar kawasan ini bisa menggambarkan bagaimana warisan arsitek serta tradisi Banyuwangi," katanya.

Dia menambahkan, di kawasan tersebut nanti akan ada banyak aktivitas yang melibatkan warga.

Halaman
12
Penulis: Haorrahman
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved