Breaking News:

Berita Surabaya

Polisi Tembak Dua Maling Motor di Surabaya, Dua Lainnya Berhasil Kabur ke Perkampungan

Polisi terpaksa menembak dua residivis pencurian motor setelah melawan saat hendak ditangkap.

Penulis: Firman Rachmanudin | Editor: Parmin
surya.co.id/firman rachmanudin
Anggta Unit Reskrim Polsek Sukolilo Surabaya menunjukkan dua tersangka yang dilumpuhkan kakinya. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Polisi terpaksa menembak dua residivis pencurian motor setelah melawan saat hendak ditangkap.

Dua pelaku ini diketahui merupakan residivis pencurian kendaraan bermotor.

Mereka ditangkap saat beraksi bersama dua temannya yang berhasil kabur saat ditangkap unit reskrim Polsek Sukolilo Surabaya, Minggu (27/9/2020) dini hari.

Dua pelaku itu adalah Abdul Aziz (25) warga Ombeng, Sampang Madura dan Ainul Yakin (24) warga Bulak Banteng Surabaya,sementara dua lainnya yakni FI dan KH berhasil lolos dari kejaran polisi.

Tertangkapnya dua bandit curanmor itu bermula saat polisi mencurigai empat orang yang mengendarai satu motor tanpa plat nomor sedang berkeliling di sekitar wilayah Surabaya Timur.

Anggota opsnal polsek Sukolilo kemudian membuntuti mereka dari jarak jauh.

Tak lama, empat pelaku berhenti di sebuah rumah di jalan Kejawan Tambak Surabaya.

Dua orang tampak turun dari motor dan bersiap melakukan aksi pencurian di depan pagar rumah calon korbannya.

"Setelah memastikan bahwa itu pelaku, anggota kami kemudian mendekati dan langsung melakukan tembakan peringatan. Ironisnya, satu diantara pelaku malah mengeluarkan senjata tajam jenis parang mengacungkan ke anggota. Terpaksa dua orang yang berusaha melawan kami trmbak kakinya," beber Kanit Reskrim Polsek Sukolilo, Iptu Zainul Abidin, Selasa (29/9/2020).

Begitu digeledah, dalam tubuh dua tersangka, polisi menemukan empat buah mata kunci yang dilekatkan pada kunci T dan dua kunci L.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved