Breaking News:

Virus Corona di Surabaya

Dorong Semangat Mengajar Dosen, Untag Surabaya Adakan Kompetisi Pembelajaran Digital

Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya mengadakan Kompetisi Internal Inovasi Pembelajaran Digital 2020

Foto Istimewa
Pemenang Kompetisi Internal Inovasi Pembelajaran Digital 2020 Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya 

SURYA.CO.ID, SURABAYA - Pandemi covid-19 dan kebijakan work from home menjadi pekerjaan rumah para dosen.

Mereka harus mengembangkan pembelajaran yang efektif pada mahasiswa.

Untuk itu, Universitas 17 Agustus 1945 (Untag) Surabaya mengadakan Kompetisi Internal Inovasi Pembelajaran Digital 2020 yang diumumkan pekan ini.

Dosen Informatika Untag Surabaya, Supangat MKom, salah satu pemenang kompetisi pembelajaran digital mengatakan sangat mendukung dengan diadakannya kompetisi internal semacam ini.

Menurutnya hal tersebut dapat dijadikan sebagai bekal dan tolak ukur bagi dosen, khususnya pada bidang pengembangan mata kuliah daring.
Sehingga untuk kompetisi pada tingkat selanjutnya dosen Untag Surabaya akan lebih siap.

"Kompetisi internal semacam ini sangat penting untuk mengukur kemampuan dosen-dosen untag Surabaya dalam bidang pengembangan pembelajaran daring. Bersyukur bisa terpilih dan menang pada kompetisi internal. Tentunya ini dapat dijadikan sebagai bekal ke depan untuk mengikuti kompetisi-kompetisi kelas nasional," ujar Direktur Sistem Informasi tersebut.

Di sisi lain, Ketua Panitia Kompetisi Internal Inovasi Pembelajaran Digital, Elsen Ronando MSi MSc memaparkan, peserta kompetisi yang telah dinyatakan sebagai pemenang mewakili Program Studi masing-masing telah memenuhi syarat dan kriteria penilaian yang sudah ditentukan panitia penyelenggara.

"Kami berharap kompetisi ini akan mendorong serta memfasilitasi pengembangan mata kuliah daring para dosen," ujarnya.

Lebih lanjut Elsen menjelaskan terkait kriteria penilaian peserta, diantaranya seperti kapasitas pengusul dalam merancang dan mengembangkan mata kuliah daring melalui Elitag, keragaman serta kualitas materi, pemanfaatan fitur daring yang optimal, dan penyajian materi yang terstruktur sistematis.

"Jadi kami ada acuan dan penilaian tersendiri untuk menentukan pemenang. Dari poin-poin penilaian yang telah kami tentukan tersebut tentunya telah memenuhi standar kriteria penilaian dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tentang sistem pembelajaran daring,'' ujar Ketua E-Learning Untag Surabaya tersebut

Elsen menyampaikan, ke depan diharapkan kompetisi semacam ini akan terus diadakan dengan peserta yang lebih antusias.

Hal ini supaya sistem pembelajaran daring dapat lebih dikembangkan di Untag Surabaya.

Apalagi saat ini pemerintah menganjurkan kegiatan belajar mengajar untuk sementara dilakukan dari rumah selama masa pandemi Covid-19.

"Saya berharap semoga kompetisi semacam ini ke depan bisa terus berlanjut. Sedangkan dosen lain yang belum berpartisipasi dalam kompetisi ini, dapat mengikuti pada kesempatan berikutnya. Karena ini sangat penting untuk pengembangan inovasi pembelajaran digital, khususnya Untag Surabaya," tutup Elsen.

Penulis: Sulvi Sofiana
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved