Berita Banyuwangi

Kelas Inspirasi untuk Motivasi Pilar Sosial Ajak Pecahkan Masalah Lebih Inovatif

Acara yang dipandu tim Rumah Perubahan milik Prof. Rhenald Kasali tersebut diikuti 400 anggota pilar sosial se-Banyuwangi di Pendopo Banyuwangi.

Kelas Inspirasi untuk Motivasi Pilar Sosial Ajak Pecahkan Masalah Lebih Inovatif
surabaya.tribunnews.com/haorrahman
Banyuwangi menggelar kelas inspirasi bagi ratusan pilar sosial agar bisa menjadi mitra pemerintah dalam mengatasi berbagai permasalahan sosial secara lebih inovatif. 

SURYA.co.id | BANYUWANGI - Pemkab Banyuwangi berupaya memberi motivasi dan inspirasi bagi para penggerak sosial, atau yang biasa dikenal dengan pilar sosial. Pemkab menggelar kelas inspirasi bagi ratusan pilar sosial agar bisa menjadi mitra pemerintah dalam mengatasi berbagai permasalahan sosial secara lebih inovatif.

Acara yang dipandu tim Rumah Perubahan milik Prof. Rhenald Kasali tersebut diikuti 400 anggota pilar sosial se-Banyuwangi di Pendopo Banyuwangi.

Mereka terdiri dari satuan tugas pekerja sosial masyarakat (PSM), pendamping program keluarga harapan (PKH), taruna siaga bencana (Tagana), penyuluh sosial masyarakat, dan tenaga kesejahteraan sosial kecamatan (TKSK). Selain itu, juga dari karang taruna, pendamping disabilitas, serta pelopor perdamaian.

“Kelas motivasi ini untuk me-recharge semangat para anggota pilar sosial. Kita motivasi kembali agar kinerja mereka bisa lebih optimal,” kata Bupati Banyuwangi, Abdullah Azwar Anas, Selasa (18/2).

Anas menjelaskan, kegiatan ini digelar agar pilar sosial tak sekedar menjadi penyalur bantuan, tapi juga harus bisa menjadi katalisator sosial. Pilar sosial harus bisa menjadi semacam konsultan bagi penerima bantuan.

“Yang paling penting, pilar sosial harus bisa memberikan motivasi dan menjadi penyemangat warga. Pahamkan kepada warga bahwa bantuan itu agar menjadi motivasi dan pengungkit semangat mereka untuk bangkit dari lingkaran kemiskinan,” kata Anas.

Selain itu, Anas berharap pilar sosial saling bersinergi dengan berbagai pihak dalam langkah pengentasan kemiskinan di Banyuwangi.

“Mari kita sinkronkan langkah kita bareng-bareng. antara pemkab, pilar sosial, maupun dengan babinsa dan kamtibmas. Jika teman-teman pilar sosial ini saling bersinergi, saya yakin program kemiskinan bisa kita rancang lebih detail,” ujar Anas.

Capacity Building

Kelas capacity building dipandu oleh tim Rumah Perubahan, Peter Shearer.

Peter yang merupakan founder platform warteg digital ‘Wahyoo’ tersebut mendorong agar para anggota pilar sosial bisa melayani masyarakat secara tulus dari hati.

“Kalau kita bekerja dari hati, semuanya akan terasa ringan dan mudah. Kita juga akan bahagia melakukannya,” kata Peter.

Peter juga meminta dalam bekerja agar mengenali lebih dulu kebutuhan dan permasalahan yang ada di masyarakat. Pemetaan masalah adalah kunci dari sebuah solusi masalah.

“Yang terakhir, maksimalkan penggunaan teknologi sebagai instrumen untuk memudahkan tugas-tugas kita. Misalnya, lewat crowd funding untuk menggalang dana membantu warga yang membutuhkan dan masih banyak lagi,” katanya. 

Penulis: Haorrahman
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved