Berita Tuban

Nenek di Tuban Kejaring Razia Valentine, Kepergok Berduaan Sama Kakek-kakek di Kamar Hotel

Ada kakek nenek terjaring dalam razia valentine, ada dalam sebuah kamar hotel tidak bisa menunjukkan surat nikah

Nenek di Tuban Kejaring Razia Valentine, Kepergok Berduaan Sama Kakek-kakek di Kamar Hotel
Foto Istimewa Satpol PP Tuban
Razia gabungan Satpol PP Tuban, TNI dan Polri di sejumlah hotel dalam rangka valentine, lima pasangan diciduk karena tidak dapat menunjukkan surat nikah, Kamis (13/2/2020), malam. 

SURYA.co.id | TUBAN - Satpol Kabupaten Tuban bersama TNI dan Polri menggelar razia di beberapa hotel di wilayah setempat, Kamis (13/2/2020), sekitar pukul 23.00 WIB.

Razia dalam rangka hari valentine itu menciduk lima pasangan karena tidak bisa menunjukkan surat atau dokumen nikah.

Bahkan, dari pasangan yang diangkut tersebut ada seorang nenek bersama kekasihnya.

Kasatpol PP Tuban, Heri Muharwanto mengatakan, razia yang dilakukan dalam rangka Valentine ini menyasar 12 hotel.

Namun yang mendapatkan hasil ada di 5 hotel.

"Pasangan yang diciduk ada di lima hotel berbeda, 10 orang kita angkut ke kantor," ujar Heri kepada wartawan.

Janda Muda & Berondong 19 Tahun Mesum di Perkemahan, Kenalan di FB. Ini Kronologi Lengkapnya

Penyebab Suami Tega Segel Kemaluan Istri Pakai Lem Super, Berawal dari Isi Pesan di Ponsel

KRONOLOGI Ibu Kos Tulungagung Tewas Tubuh Tergulung Kasur Lipat, Kesepian & Kehilangan Uang Jutaan

Kamera CCTV Surabaya Rekam Pergerakan Aneh Pengendara Mobil di Jalan Darmo Surabaya, Lihat Foto Ini

Dia menjelaskan, lima pasangan tak halal yang diamankan yaitu Andi Suryanto (35), asal Grobogan bersama Siti Muntadiroh (38), asal Nabire, Papua.

Lalu Supri (35) bersama Suci (42), asal Kecamatan Merakurak, Tuban.

Kemudian, Rafi (24), asal Kecamatan Balen, Bojonegoro bersama Siti (19) asal Kecamatan Bojonegoro.

Berikutnya, Mujirin (33) asal Kecamatan Palang, Tuban bersama Rini (33) asal Kecamatan Jenu, Tuban.

Terakhir yaitu pasangan kakek nenek Warsono (52), bersama Sukarti (58) asal Kecamatan Widang, Tuban.

"Ya ada kakek nenek juga yang terjaring dalam razia valentine, ada dalam sebuah kamar hotel tidak bisa menunjukkan surat nikah.

Empat pasangan muda-mudi lainnya juga kita bawa ke kantor untuk didata," pungkasnya.

Ngebut dan Diduga Mabuk, Pelajar SMA di Kota Blitar Tewas Hantam Mobil yang Hendak Belok

Promo Valentine Indomaret & Alfamart, Harga Coklat Silverqueen Beli 2 Gratis 1, Sampai 16 Februari

Miratun, Ibu Kos di Tulungagung yang Ditemukan Meninggal Dikenal Tetangga Sangat Kaya

Nenek Meninggal Terbakar

ilustrasi
ilustrasi (ist)

Sementara di Tulungagung, seorang nenek meninggal di saat valentine.

Nenek bernama Paitun (79), warga Desa Pakel, Kecamatan Ngantru ditemukan meninggal dalam kondisi terbakar pada Jumat (14/2/2020) pagi.

Paitun selama ini dalam kondisi sakit dan tidak bisa bangun dari tempat tidurnya.

Karena kondisinya ini, Paitun tinggal di sebuah kamar yang ada di belakang rumahnya.

"Dia sudah sekitar lima tahun tidak bisa bangun dari ranjang. Keluarga yang setiap hari merawat di kamar belakang," ujar seorang warga bernama Imam.

Sebelum kejadian, keluarga pergi ke masjid untuk menunaikan salat Subuh, tidak jauh dari rumah.

Sekitar pukul 05.00 WIB, warga melihat asap mengepul dari arah kamar Paitun berada.

Warga kemudian datang dan mendobrak kamar, untuk menyelamatkan Paitun.

"Tapi saat masuk, kondisinya sudah tewas dalam kondisi terbakar," sambungnya.

Selama sakit, Paitun ditemani sebuah televisi yang menjadi temannya setiap hari.

Televisi itu nyaris tidak pernah mati, karena menjadi hiburan satu-satunya.

Diduga televisi yang menyala 24 jam inilah yang memicu kebakaran.

"Dugaannya ada korsleting di jaringan listik, terus merembet menjadi kebakaran," ujar Imam.

Kapolsek Ngantru, AKP Puji Widodo mengatakan,

dugaan sementara memang ada hubungan pendek arus listrik.

Pihaknya dibantu Unit Inafis Satrekrim Polres Tulungagung sudah melakukan olah TKP.

Ada sejumlah benda yang diamankan, antara lain kabel dan stop kontak.

"Kondisi korban mengalami luka bakar hingga 80 persen," ungkap Widodo.

Tidak ada indikasi sabotase dalam kejadian ini

. Keluarga juga menerima sebagai musibah dan menolak autopsi.

Jenazah Paitun diminta keluarga agar segera dimandikan dan dikebumikan.

SOSOK Miratun, Janda Kaya Tulungagung yang Tewas Tubuh Tergulung Kasur Lipat, Kuat Indikasi Dibunuh

BREAKING NEWS - Ibu Kos di Tulungagung Tewas Tak Wajar, Tubuhnya Ada di Gulungan Kasur Lipat

KRONOLOGI Ibu Kos Tulungagung Tewas Tubuh Tergulung Kasur Lipat, Kesepian & Kehilangan Uang Jutaan

Penulis: M. Sudarsono
Editor: Titis Jati Permata
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved