Berita Kediri

Pembina Pramuka SMP di Kediri Lakukan Hal Tak Terpuji ke Sejumlah Anak Asuhnya, Korban Ungkapkan Ini

Dari keterangan korban, pelaku melakukan perbuatan cabul dengan cara memanggil satu persatu siswi untuk masuk ke dalam sanggar pramuka

SURYA.co.id/Didik Mashudi
Kapolres Kediri, AKBP Lukman Cahyono memperlihatkan tersangka oknum pembina pramuka salah satu SMP swasta yang mencabuli anak asuhnya, Senin (10/2/2020). 

SURYA.co.id | KEDIRI - Polisi mengamankan Sandi Hari Pradana (23), pembina pramuka warga Desa Gadungan, Kecamatan Wates, Kabupaten Kediri.

Oknum pembina pramuka ini dilaporkan telah mencabuli sejumlah anak asuhnya.

Kejadian terakhir dilakukan oleh pelaku pada akhir bulan Desember tahun lalu, di sanggar pramuka salah satu SMP swasta di Kabupaten Kediri.

Kapolres Kediri, AKBP Lukman Cahyono menjelaskan, ungkap kasus cabul oknum pembina pramuka ini hasil kerja sama dengan Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP2KBP3A) Kabupaten Kediri.

Petugas mendapatkan laporan, ada seorang pembina pramuka di salah satu SMP swasta telah melakukan perbuatan cabul terhadap siswinya pada saat kegiatan ekstrakulikuler pramuka di sekolahnya.

Video Mesum Mirip Vina Garut Beredar Viral di Pasuruan, Suami Undang 4 Teman Bercinta dengan Istri

Kronologi Lengkap Gadis 17 Tahun Anak Bos Pabrik Menjerit Tengah Malam Kagetkan Warga Ronda

KRONOLOGI Lengkap Anggota M1R Tewas Dikeroyok di Diskotek Surabaya, ini Tuntutan Rekan Organisasinya

KABAR TERBARU Angely Emitasari Kades Cantik di Lamongan, Buat Gebrakan untuk Warga & Turun Langsung

Menyusul laporan tersebut pihak kepolisian telah melakukan penyelidikan serta mendapatkan bukti yang cukup.

"Pelaku telah diamankan petugas," jelasnya kepada awak media, Senin (10/2/2020).

Dari keterangan korban, pelaku melakukan perbuatan cabul dengan cara memanggil satu persatu siswi untuk masuk ke dalam sanggar pramuka. Kemudian di dalam sanggar pelaku memeluk dan menciumi korban.

Kejadian itu terjadi berulang kali pada saat kegiatan ekstrakulikuler pramuka di sekolah.

Dua korban yang telah dimintai keterangan masing-masing, Melati (15) dan Mawar (14) bukan nama sebenarnya.

Halaman
12
Penulis: Didik Mashudi
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved