Imlek di Surabaya

Pemuda Tionghoa-Jawa Bersatu di Tarian Singa, Berharap di Tahun Baru Imlek ini Indonesia lebih Maju

Perayaan Tahun Baru Imlek identik dengan atraksi kesenian barongsai dan leang-leong. Pertunjukan tarian singa dan naga ini selalu menjadi daya tarik.

Pemuda Tionghoa-Jawa Bersatu di Tarian Singa, Berharap di Tahun Baru Imlek ini Indonesia lebih Maju
SURYAOnline/Sugiharto
Pengunjung memadati Atrium Royal Plaza Surabaya yang menggelar aktraksi barongsai menyambut Imlek 2571, Jumat (24/1/2020). 

SURYA.co.id | SURABAYA - Perayaan Tahun Baru Imlek identik dengan atraksi kesenian barongsai
dan leang-leong.

Pertunjukan tarian singa dan naga ini selalu menjadi daya tarik sendiri bagi masyarakat menyaksikannya.

Singa dipercaya sebagai binatang yang baik.

Orang-orang yang melakukan tarian tersebut melambangkan pembawa keberuntungan, dan kekuatan untuk mengusir roh-roh jahat.

Tari barongsai selalu menampilkan warna merah bertujuan menciptakan suasana meriah, serta membawa
kebahagiaan bagi para penonton.

Atraksi barongsai dilakukan dua penari dengan mengenakan kostum singa.

Penari  di posisi depan akan menjadi bagian depan tubuh singa, sementara penari di belakang akan menjadi bagian tubuh belakang singa.

Mereka kemudian menari sambil diiringi alunan musik dan bunyi petasan, seperti
gendang, simbal, dan gong.

Salah satu klub barongsai yang menampilkan kekuatan penuh pada momen Imlek di Klenteng Sanggar
Agung, Kenjeran, Kota Surabaya.

Namanya Tim Tarian Singa dan Naga Ksatria.

Halaman
1234
Editor: Parmin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved