Konsumsi Elpiji Pertamina di Jatim, Bali, dan Nusa Tenggara Meningkat 5 Persen

Selama libur panjang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 lalu, Pertamina Marketing Operation Region (MOR) V mencatat adanya kenaikan konsumsi LPG

Konsumsi Elpiji Pertamina di Jatim, Bali, dan  Nusa Tenggara Meningkat 5 Persen
surya/sugiharto
Sejumlah karyawan melakukan pengisian elpiji di depot LPG Pertamina Perak Surabaya, Senin (20/5/2019). 

SURABAYA, SURYA - Selama libur panjang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020 lalu, Pertamina Marketing Operation Region (MOR) V mencatat adanya kenaikan konsumsi LPG, baik untuk LPG Subsidi (Kemasan 3 kg) maupun LPG Non-Subsidi sebesar 5 persen dari rata-rata konsumsi normal harian.

Peningkatan tersebut terjadi pada setiap wilayah yang tersebar khususnya di wilayah Pertamina MOR V yaitu Jawa Timur, Bali dan Nusa Tenggara.

Unit Manager Communication, Relations, & CSR Pertamina MOR V, Rustam Aji menyatakan bahwa konsumsi rata-rata LPG selama masa satuan tugas (Satgas) Natal dan Tahun Baru (Nataru) kemarin mencapai 5.565 MT/hari. Bahkan pada 30 Desember, mencapai puncak penyaluran tertinggi sebesar 5.715 MT.

“Normalnya, konsumsi tersebut berada pada angka 5.300 MT/hari di rata-rata normal harian,” ujar Rustam, Kamis (9/1/2020).

Berdasarkan data yang diperoleh selama masa satgas Nataru dari 18 Desember 2019 hingga 5 Januari 2020, terjadi peningkatan konsumsi LPG Subsidi di Jawa Timur sebesar 5 persen dari rata-rata normal harian.

“Konsumsi rata-rata mencapai 4.200 MT (metric ton) per hari, dari biasanya 3.990 MT per hari,” kata Rustam.
Di lain sisi, LPG Non Subsidi di Jawa Timur, khususnya di sektor non rumah tangga, meningkat pesat mencapai 41 persen dari rata-rata normal harian.

“Kenaikan tersebut karena meningkatnya kebutuhan untuk konsumen seperti perhotelan, restoran, dan café, yang melayani masyarakat yang berlibur,” ujarnya.

Tercatat, jumlah konsumsi LPG Non-Subsidi Non Rumah Tangga tersebut 85 MT per hari dari rata-rata normal harian sebesar 60 MT/hari.

Di Provinsi Bali secara rata-rata, terjadi peningkatan tipis untuk LPG Subsidi sebesar 1 persen. “Untuk LPG Kemasan 3 kg, tingkat konsumsinya mencapai 690 MT per hari dari rata-rata normal 682 MT per hari,” jelas Rustam.

Namun khusus pada 2 sampai 4 Januari kemarin, terjadi peningkatan 10 persen hingga 11 persen. Sedangkan untuk LPG Non-Subsidi Non Rumah Tangga, terjadi peningkatan sebesar 4 persen dari rata-rata normal harian. Dari normalnya 41 MT per hari, menjadi 43 MT per hari.

Secara keseluruhan, jenis LPG Non-Subsidi Non Rumah Tangga mengalami kenaikan konsumsi tertinggi dibandingkan jenis lainnya. “Untuk jenis LPG tersebut, tingkat konsumsinya naik 24,8 persen, persentase jauh lebih tinggi dari pada kenaikan konsumsi LPG 3 kg yang hanya 5 persen di semua wilayah,” tandas Rustam.

Penulis: Sri Handi Lestari
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved