Markas KKB Papua yang Tak Tersentuh Akhirnya Dikuasai TNI/Polri, Tewaskan 2 Anggota KKB

Markas KKB Papua yang tak tersentuh akhirnya bisa dikuasai TNI/Polri, sempat tewaskan 2 anggota KKB.

Markas KKB Papua yang Tak Tersentuh Akhirnya Dikuasai TNI/Polri, Tewaskan 2 Anggota KKB
TRIBUNNEWS.COM/PUSPEN TNI
Panglima TNI Marsekal TNI Dr. (H.C.) Hadi Tjahjanto, S.I.P. didampingi Plt. Kapolri Komjen Pol Drs. Ari Dono Sukmanto, S.H., di hadapan 820 prajurit TNI dan anggota Polri di Markas Kodim 1702/Jayawijaya, Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Papua, Sabtu (26/10/2019). 

"Betul ada kontak senjata di Mugi," ujar Komandan Kodim 1702/Jayawijaya Letkol Inf Candra Dianto, saat dihubungi melalui telepon, Jumat (29/11/2019).

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 09.25 WIT tersebut, terjadi karena KKB yang diyakini merupakan kelompok Egianus Kogoya, ingin mengganggu helikopter TNI yang akan melakukan pendorongan logistik (dorlog) dari Kabupaten Mimika.

Namun, prajurit TNI AD anggota Yonif Raider 514/Sabbada Yudha yang tengah bersiap melakukan pengamanan mengetahui keberadaan kelompok tersebut.

"Tadi ada anggota yang mau pengamanan heli yang mau dorlog, terus mereka melihat ada 5 orang membawa senapan serbu.

Kemudian ditembak tapi tidak kena, akhirnya baku tembak sekitar 15 menit," kata Candra.

Dalam kejadian tersebut, Candra memastikan tidak ada prajurit TNI yang menjadi korban.

Namun, helikopter yang harusnya melakukan dorlog terpaksa kembali ke Timika karena situasi di Mugi kurang kondusif.

"Kemudian heli yang mau dorlog kembali ke Timika," kata dia.

Candra juga memastikan, dari 5 anggota KKB Papua yang terlibat kontak senjata dengan prajurit TNI, tidak ada Egianus Kogoya.

"Itu kelompoknya Egianus, tapi Egianus tidak ada karena masih di Kuyawage," katanya.

Sementara itu Kapendam XVII Cenderawasih Kolonel CPL Eko Daryanto menegaskan tidak ada helikopter milik TNI AD yang ditembak KKB Papua

“Tidak ada helikopter TNI AD yang ditembak KKB di Mugi, Kabupaten Nduga,” kata Kolonel CPL Daryanto kepada ANTARA di Jayapura, Jumat malam.

Namun, diakuinya, dari laporan yang terjadi Jumat sekitar pukul 09.00 WIT sempat terjadi kontak tembak antara anggota dari Yonif Raider 514/Sabbada Yudha dengan KKB Papua di Mugi.

Anggota TNI AD pada saat itu sedang berjaga-jaga di sekitar lapangan terbang Mugi menunggu kedatangan helikopter yang membawa logistik.

Namun, sebelum heli tiba, anggota melihat KKB Papua, kemudian terjadi kontak tembak.

"Tidak ada korban jiwa dari anggota TNI AD," kata Eko Daryanto.

Pada saat kontak terjadi, lanjut dia, helikopter yang membawa logistik kembali ke Timika.

Namun, untuk memastikan kronologisnya, pihaknya masih menunggu laporan lengkap.

Foto ilustrasi anggota  KKB Papua baku tembak dengan pasukan TNI-Polri di Puncak.
Foto ilustrasi anggota KKB Papua. (Facebook)

Situasi Jayawijaya di Hari Peringatan HUT OPM

Tak ada tanda-tanda kelompok kriminal bersenjata atau KKB Papua akan beraksi di saat HUT OPM yang diperingati hari ini, Minggu (1/12/2019)

Menurut Komandan Kodim 1702/ Jayawijaya Letkol Inf Candra Dianto, situasi keamanan dan ketertiban di Kabupaten Jayawijaya, Papua, Minggu (1/12/2019), masih kondusif.

"Sampai saat ini pemantauan kita untuk situasi Jayawijaya masih aman dan kondusif.

Belum ada perkembangan situasi maupun hal-hal mencurigakan," ujar Candra, dilansir dari Kompas.com dalam artikel 'HUT OPM, TNI Sebut Kondisi Jayawijaya Kondusif'

Aktivitas warga Minggu, lanjut Candra, diisi dengan ibadah dan berkumpul bersama keluarga di rumah masing-masing.

Adapun aktivitas perekonomian berjalan seperti hari Minggu biasanya. Sebagian besar toko tetap buka.

"Untuk pagi ini, terpantau masyarakat beraktifitas. Ada beberapa pasar yang buka.

Tapi itu hanya sebagian kecil karena ini hari Minggu, tidak ada kegiatan, lebih banyak masyarakat beribadah di gereja-gereja," tutur Candra.

Wilayah pertokoan yang sempat menjadi arena kerusuhan pada 23 September 2019 lalu pun situasinya kondusif.

Candra mengatakan, TNI-Polri sudah berupaya melakukan pendekatan persuasif demi menjaga kondisi keamanan dan ketertiban masyarakat.

Di samping itu, Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Papua Irjen Polisi Paulus Waterpauw juga mengatakan, situasi keamanan di Papua saat ini kondusif, aman dan terkendali, Minggu (1/12/2019).

Tidak ada aktivitas yang menonjol yang terjadi hingga pukul 10.00 WIT.

Hal itu disampaikan Irjen Pol Waterpauw, Minggu pagi, di Jayapura, seperti dikutip Antara.

Paulus mengatakan, pihaknya tidak mengizinkan kegiatan masyarakat yang dikemas secara berkelompok dalam rangka memperingati 1 Desember yang merupakan HUT OPM (organisasi yang berjuang memisahkan Papua dari NKRI).

Polda Papua mengerahkan 1.300 personel untuk mengamankan 1 Desember.

Sejumlah wilayah menjadi prioritas pengamanan terutama kawasan pegunungan tengah dan wilayah operasi PT Freeport.

Pasalnya, masih ada KKB Papua yang senantiasa mengganggu warga sipil dan aparat keamanan.

Sementara itu dari pantauan di Kota Jayapura terungkap aktivitas masyarakat berlangsung normal.

Sebelumnya, aparat Polres Jayapura sempat mengamankan 34 orang pada Sabtu (30/11/2019) malam.

Mereka diduga merupakan simpatisan Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TPNPB) yang merupakan sayap militer dari Organisasi Papua Merdeka (OPM).

"Iya, betul, dan sekarang kami masih periksa," ujar Kapolres Jayapura AKBP Victor Dean Mackbon, saat dihubungi, Minggu (1/12/2019).

Victor belum mau menjelaskan terkait dugaan apa sehingga polisi menangkap ke-34 orang tersebut.

Namun, dari informasi yang didapat Kompas.com, mereka berusaha membuat upacara peringatan HUT OPM di Kota Jayapura, hari ini.

Ke-34 orang tersebut keseluruhannya berjenis kelamin laki-laki dan diamankan sekitar pukul 21.40 WIT, dibawa menggunakan sebuah truk berwarna kuning.

Polisi belum bersedia memberi keterangan lebih lanjyt terkait penangkapan tersebut.

"Nanti baru saya beri keterangan," ujar Victor.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Markas KKB Purom Wenda di Papua yang Tak Tersentuh Akhirnya Bisa Dikuasai", 

Editor: Tri Mulyono
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved