Memulai Wirausaha Bisa Usai Pulang Kantor, Inovasi Chesta Donut Mulai Produk, Kemasan dan Penyajian

Usaha kuliner menjadi pilihan banyak orang memulai usaha karena semua orang butuh makan dan bisa dilakukan part time

Memulai Wirausaha Bisa Usai Pulang Kantor, Inovasi Chesta Donut Mulai Produk, Kemasan dan Penyajian
Dokumen Pribadi
Owner Chesta Donut, Edi Samsul Arifin. 

Usaha kuliner menjadi pilihan banyak orang memulai usaha karena semua orang butuh makan dan bisa dilakukan part time di sela aktivitas rutin. Tapi untuk memenangkan persaingan dibutuhkan kreasi produk, kemasan, hingga penyajian.

SURYA.co.id | SURABAYA - Owner Chesta Donut, Edi Samsul Arifin, memulai usaha bisnis donat kentang di sela kesibukannya sebagai chef di sebuah hotel di Surabaya.

Terbersit ide menjual donat pada 2014 karena mudah membuatnya dan donat itu jenis kue yang mudah dijual karena banyak orang suka.

"Habis pulang kerja, ada waktu senggang, nah saat itulah saya manfaatkan bisnis usaha donat," papar bapak dua putra ini.

Mulanya, ia hanya membuat donat kentang dengan cara manual, tidak banyak gunakan alat.

"Modal awal sekitar Rp 100.000 saja, karena bikin adonannya manual pakai tangan, " kata Edi.

Seiring berjalannya waktu, Edi yang lulusan sekolah kuliner di Surabaya Hotel School (SHS), menyediakan pilihan kue lainnya, yaitu tart dan cup cake.

"Awalnya saya hanya produksi donat, tapi kan orang nggak selalu butuhnya donat. Akhirnya saya sediakan pilihan lain, yaitu tart dan cup cake," jelas Edi.

Untuk memasarkan produknya, Edi semata-mata memanfaatkan media sosial instagram dan juga whatsapp.

Ia menjual kuenya dalam bentuk satuan per jenis kue atau paket kue.

Halaman
12
Penulis: Hefty's Suud
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved