Berita Sidoarjo

Belajar Bersama Tangani Sampah Plastik untuk Dijadikan Bensin Ala Komunitas Pecinta Alam Jatim

Kepedulian dan langkah nyata penanganan masalah sampah plastik dilakukan komunitas pecinta lingkungan, pecinta alam, dan pendaki di Jatim

Belajar Bersama Tangani Sampah Plastik untuk Dijadikan Bensin Ala Komunitas Pecinta Alam Jatim
dyan rekohadi/surya
Dimas Bagus Wijanarko, Ibu Pendaki Wahyuni dan putranya, serta Adi Pangab (Kanan ke kiri) saat berbagi ilmu dan pengalaman bersama komunitas pendaki dan pecinta alam di Base Camp Galena Rescue di Pondok Mutiara Sidoarjo, Sabtu (19/10/2019) malam. 

SURYA.co.id | SIDOARJO - Kepedulian dan langkah nyata penanganan masalah sampah plastik dilakukan komunitas pecinta lingkungan, pecinta alam, dan pendaki di Jatim dengan aktivitas 'belajar bersama' di base camp Galena Rescue di Pondok Mutiara, Sabtu (19/10/2019) malam.

Dalam kegiatan bertajuk Kepedulian Alam Semesta Pendaki Milenial itu para peserta yang hadir belajar mengenal apa itu plastik hingga cara menangani sampah plastik dari penggagas Get Plastik, Dimas Bagus Wijanarko. Bagus yang dikenal dengan temuannya mengolah sampah plastik menjadi bahan bakar minyak untuk kendaraan itu memaparkan apa itu plastik, cara terbentuknya plastik hingga masalah-masalah dari adanya plastik.

"Permasalahan plastik sekarang Indonesia menghasilkan 3,22 juta metrik ton sampah plastik per tahun. Kalau sampah itu dicecer bisa menutupi separuh wilayah Indonesia," ujar Bagus.

Karena fakta itu Indonesia menjadi negara kedua penghasil sampah plastik terbesar di dunia.

"Permasalahan lainnya, hampir semua lapisan masyarakat kita tidak memahami bahaya sampah plastik, termasuk juga masalah sarana dan prasarana," tambah Bagus.

Selanjutnya dipaparkan apa bahayanya sampah plastik dan bagaimana penanganan sampah plastik yang bisa dilakukan secara mandiri.

Bagus juga menunjukkan bagaimana sampah plastik bisa diolah menjadi bensin.

"Tapi tak semua jenis sampah plastik bisa diolah jadi bensin, untuk itu kita perlu tahu jenis-jenis plastik," ujarnya memberi bocoran cara membuat bensin dari sampah plastik.

Bagus mempersilahkan anggota komunitas yang tertarik untuk ikut membuat alat pengolahan sampah yang dibuatnya bersama komunitas Get Plastik.

Selain Bagus, di acara yang digelar oleh Galena Rescue dan komunitas R Kompas itu juga hadir ibu pendaki gunung, Wahyuni asal Pekalongan dan penggiat kegiatan kepecinta alaman dan rescue, Adi Pangab Galena.

Halaman
12
Penulis: Dyan Rekohadi
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved