Berita Malang Raya

Pelaku Usaha Gadai di Malang Belum Kantongi Izin OJK

Seluruh pelaku usaha gadai swasta di Malang ternyata masih belum memiliki izin yang dikeluarkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Pelaku Usaha Gadai di Malang Belum Kantongi Izin OJK
ist/kontan
ilustrasi 

Laporan Wartawan Tribun Jatim, Aminatus Sofya

SURYA.co.id | MALANG - Seluruh pelaku usaha gadai swasta di Malang masih belum memiliki izin yang dikeluarkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Kepala OJK Malang, Sugiarto Kasmuri, menyebut ada 14 pelaku usaha gadai namun statusnya masih terdaftar.

“Ada 14 pelaku usaha gadai yang terdaftar di OJK Malang. Masih terdaftar saja belum mempunyai izin,” ujar, Sugiarto, Rabu (16/10/2019).

Kendati demikian, belum ada tindakan tegas yang diambil untuk menertibkan pelaku usaha gadai tak berizin ini.

Katanya, OJK memilih upaya persuasif agar Peraturan OJK Nomor 31 Tahun 2016 tentang Usaha Pergadaian dapat dipenuhi.

“Kami bertahap ya, saat ini upaya kami masih mendorong supaya para pelaku usaha gadai ini mengajukan izin. Tapi nanti kami bersama Satgas Waspada Investasi bakal melakukan upaya hukum,” ucap dia.

Sugiarto mengatakan saat ini ada 2 pelaku usaha gadai yang mengajukan izin kepada OJK. Namun karena syarat administrasi tak lengkap, pengajuan izin tersebut belum dapat ditindaklanjuti.

“Kemarin ada 2 perusahaan yang mengajukan izin. Tapi hanya satu yang kami follow up. Satu lagi kami kembalikan karena dokumennya belum lengkap,” jelasnya.

Berdasarkan POJK 31/2016, pelaku usaha gadai yang mengajukan izin usaha dikecualikan dari ketentuan modal yang disetor. Akan tetapi, harus memenuhi ekuitas sebesar Rp 500 juta untuk lingkungan wilayah usaha kabupaten atau kota. Sementara untuk lingkup wilayah provinsi sebesar Rp 2,5 miliar.

Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved