Kilas Balik

Kopassus Bertahan Mati-matian Dikepung Pemberontak 3 Malam Non-Stop, Selamat Berkat Gempuran Mortir

Prajurit Kopassus pernah bertahan mati-matian saat mereka dikepung pemberontak DI/TII pimpinan Kahar Muzakkar. Berikut kisahnya

Kopassus Bertahan Mati-matian Dikepung Pemberontak 3 Malam Non-Stop, Selamat Berkat Gempuran Mortir
Tribun Jambi
Ilustrasi Kopassus 

SURYA.co.id - Prajurit Kopassus pernah bertahan mati-matian saat mereka dikepung pemberontak DI/TII pimpinan Kahar Muzakkar

Para pemberontak saat itu berhasil menahan gerak tim Kopassus yang dipimpin Sintong Panjaitan

Dilansir dari Sosok.id dalam artikel 'Kisah Personil Kopassus Pimpin Tim Libas Kelompok Pemberontak dalam Pertempuran 3 Malam Berlarut', momen ini terjadi saat Sintong Panjaitan masih berumur 24 tahun dan menjadi prajurit muda Kopassus

Ia langsung diberikan perintah turun ke medan perang.

Ilustrasi
Ilustrasi (Kolase NET dan Tribunnews)

Perwira muda Korps Baret Merah itu ditugasi sebagai komandan Peleton 1, dimana tim yang akan dipimpinnya berisikan tentara yang sudah kenyang asam garam perang.

Tugas Sintong dan tim saat itu ialah melibas pemberontakan DI/TII pimpinan Kahar Muzakkar yang sudah melakukan penyerangan ke pos polisi dan mengganggu penduduk setempat.

Segera tim meluncur ke medan operasi di Sulawesi Selatan dan Tenggara untuk melakukan kontak tembak dengan para pemberontak.

Namun apes yang didapat, Sintong dan timnya malah terkepung rapat oleh pemberontak.

Hujan tembakan bertubi-tubi menyiram Peleton 1.

Bahkan, 3 hari 3 malam pemberontak mengepung rapat Peleton 1 Kopassus.

Halaman
1234
Penulis: Putra Dewangga Candra Seta
Editor: Musahadah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved