Berita Malang Raya

Dedikasi Dokter Dian, Gratiskan Biaya Pengobatan Hingga Pasien Bayar Pakai Hasil Bumi

Dokter cantik lulusan UWKS Surabaya ini juga tidak mematok biaya pelayanan kesehatan khususnya bagi masyarakat tidak mampu

Dedikasi Dokter Dian, Gratiskan Biaya Pengobatan Hingga Pasien Bayar Pakai Hasil Bumi
SURYA.co.id/Mohammad Romadoni
Dokter Dian Agung Anggraeny 

SURYA.co.id | MALANG - Dokter Dian Agung Anggraeny ikhlas mengabdikan diri pada masyarakat melalui pelayanan kesehatan murah di Desa Sumberpucung, Kabupaten Malang.

Dokter cantik lulusan UWKS Surabaya ini juga tidak mematok biaya pelayanan kesehatan khususnya bagi masyarakat tidak mampu. Bahkan ia secara sukarela memberikan uang pribadinya pada pasien dari masyarakat tidak mampu yang tidak mempunyai ongkos pulang.

Kebanyakan pasien yang ditanganinya adalah masyarakat miskin, berasal dari pelosok desa di sekitar rumah tinggalnya. Setiap hari selalu ada pasien kurang mampu rata-rata 15 hingga 25% dari seluruh jumlah pasien.

Dokter Dian begitu sapaan akrabnya semenjak 2007-2008 lalu membuka praktik layanan kesehatan di kediamannya.

Ia terinspirasi memberikan layanan kesehatan untuk membantu masyarakat tidak mampu dari kedua orang tua yang kebetulan mereka adalah tenaga kesehatan (Ayah perawat, Ibu: Bidan) yang selalu melakukan hal-hal demikian sebelumnya.

Semenjak SD ia diajak orang tuanya mengunjungi pasien dari golongan masyarakat tidak mampu yang membutuhkan pemeriksaan medis maupun penpengobatan. Dari situlah ia pun mengikuti jejak dari orang tuanya hingga memberikan pelayanan kesehatan tanpa dipatok biaya untuk membantu masyarakat lapis bawah.

"Mereka (Orangtuanya) seringkali bersosial di manapun dan kepada yang dianggap kurang beruntung ataupun butuh pertolongan. Di mana kadangkala ketika melakukan kegiatan tersebut mereka tidak segan mengajak atau melibatkan anak-anaknya sembari mengajarkan apa arti berbagi dan bagaimana memanusiakan manusia," ungkap Dokter Dian.

Anak kedua dari tiga bersudara ini mengatakan tidak pernah membedakan antara pasien miskin ataupun masyarakat dari golongan berada semua penanganannya sama. Selain itu, ia tidak pernah membatasi biaya pengobatan pasien yang berasal dari golongan masyarakat tidak mampu. Ada pasien miskin yang tidak mempunyai uang bahkan membayar biaya pengobatan memakai hasil panen.

"Dan pengganti biaya pengobatan bisa saja dengan sayur mayur, hasil bumi ataupun apa saja yang mereka punya yang kadang justru lebih mahal dari biaya itu sendiri. Ada pula yang benar-benar tidak membayar jika memang tidak mampu di antaranya pasien, difable, ODHA dan TBC," ujarnya.

Dikatakannya, ia mendapatkan kebahagiaan tiada tara saat memberikan pelayanan kesehatan tersebut. Apalagi, sangat senang ketika bisa membantu sesama dan membuat mereka sehat serta bahagia juga.
Melihat senyum pasien yang berkembang menjadi sehat melalui penanganannya adalah kepuasan tersendiri. Intinya, ia begitu senang berbagi, bukan sekedar materi tapi berbagi rasa dan hati.

Dokter Dian juga tercatat aktif di organisasi sosial seperti di kelompok dampingan sebaya untuk Orang Dengan HIV AIDS (ODHA) selama 11 tahun, Komunitas Disable Motorcycle Indonesia (DMI), Buruh Migran Indonesia (BMI) 2 tahun dan Gerakan untuk Kesejahteraan Tunarungu (Gerkatin) dan Komunitas Tuli Kabupaten Malang.

Halaman
123
Penulis: Mohammad Romadoni
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved