Berita Surabaya

Pasutri Asal Sidoarjo Setahun Tekuni Bisnis Retail Sabu, Berbasis di Sokobanah Sampang

Pasutri ini ditangkap setelah kedapatan membawa sabu seberat 1,2 kilogram di dalam tas

Pasutri Asal Sidoarjo Setahun Tekuni Bisnis Retail Sabu, Berbasis di Sokobanah Sampang
SURYA.co.id/Willy Abraham
Pasutri asal Wonocolo, saat dikeler di kantor BNNP Jatim, Sabtu (10/8/2019). 

SURYA.co.id | SURABAYA - Pasangan suami istri (Pasutri) asal Sidoarjo yang terlibat jaringan narkoba 25,4 kilogram dari Malaysia menuju Sampang yang ditangkap Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jatim kemarin, merupakan pengedar dalam jumlah kecil. Pasutri ini telah menekuni bisnis haram itu selama satu tahun terakhir.

Kepala Bidang (Kabid) Pemberantasan BNNP Jatim, AKBP Wisnu Chandra menjelaskan, Fatturohman (33) warga Jalan Ketegan Barat II, Ketegan dan Husnul Khotimah (32) warga Wonocolo II/4, Wonocolo, merupakan pasutri dan menjadi pengedar sejak 2018.

Mereka berdua mengambil barang dari Bandara Juanda, kemudian di simpan di Wonocolo sebelum didistribusikan di beberapa wilayah di Jawa Timur.

"Mereka sudah cukup lama,  basisnya di Wonocolo daerah distribusinya keluar kota. Jarang main di Wonocolo," ujar Wisnu saat dihubungi Surya.co.id, Sabtu (10/8/2019).

Pasutri itu, lanjut Wisnu, perannya sebagai retail. Barang haram yang masuk dari Batam hingga Malaysia itu di distribusikan ke Jawa Timur. Tidak hanya di Sidoarjo.

"Salah satunya di Lumajang," tegasnya.

Menurut Wisnu, mereka berdua sudah setahun lebih menjadi pengedar. Selain jalan berdua mereka juga kerap beroperasi sendiri-sendiri. Faturrohman yang menjadi kepala rumah tangga hanyalah seorang pengangguran.

"Sabu sebanyak 1 kilogram itu bisa habis dalam seminggu, itu sudah dipecah-pecah," tuturnya.

Apakah mereka termasuk jaringan narkoba Sokobanah ? Wisnu tidak membantah. Namun basis mereka di Sokobanah, Sampang berbeda dengan jaringan narkoba di Sokobanah yang ditangkap beberapa waktu lalu oleh Polda Jatim.

"Basis sama di Sokobanah tetapi beda jaringan. Ini salah satu jaringan narkoba di Sokobanah. Tetapi beda jaringan yang ditangkap oleh Polda Jatim," tuturnya.

Sekadar informasi, keduanya ditangkap setelah kedapatan membawa sabu seberat 1,2 kilogram di dalam tas. Saat ditangkap, Faturrohman yang mengemudi mobil Xenia hitam sempat melawan, dia berusaha menabrak petugas.

Sehingga petugas harus melepaskan tembakan dan mengenai kaca sebelah kiri. Pecahan kaca itu mengenai ibu jari istrinya, Husnul Khotimah hingga terluka.  Husnul Khotimah yang duduk di sebelah kiri akhirnya dilarikan menuju rumah sakit untuk mendapat perawatan.

Penulis: Willy Abraham
Editor: Cak Sur
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved