Liputan Khusus

News Analysis : Harga Tiket Pesawat Mahal, Solusinya Beri Subsidi Pada Maskapai

Ketika maskapai menaikkan harga tiket, dampaknya justru mengurangi pembelian. Dan itu tentu akan berdampak pada industri pariwisata nasional.

News Analysis : Harga Tiket Pesawat Mahal, Solusinya Beri Subsidi Pada Maskapai
surya.co.id/istimewa
Gerbang Masuk ke Terminal 1 (T1) Bandara Internasional Juanda, Sabtu (1/6/2019). 

News Analysis
Dr Werner R Murhadi CSA
Ketua Program Magister Manajemen Ubaya

SURYA.co.id | SURABAYA - Perkembangan industri maskapai dimulai pada awal 2000-an.
Ketika itu ada perubahan perizinan, di mana perizinan pendirian maskapai lebih murah.
Sehingga waktu itu, beberapa perusahaan berlomba-lomba membuat maskapai baru.

Namun satu persatu pada akhirnya gulung tikar, karena tak mampu bersaing.

Pada saat yang sama, ketika dibukanya izin maskapai, ada kebutuhan masyarakat yang meningkat untuk melakukan perjalanan melalui transportasi udara.

Termasuk pemerintah daerah meminta kalau bisa di daerahnya itu terdapat penerbangan langsung.

Kemudian yang terjadi maskapai-maskapai membeli pesawat dalam jumlah besar.

Mereka lupa, pesawat itu dibeli dalam bentuk mata uang US dollar.

Sementara semua maskapai pendapatannya dalam bentuk rupiah.

Padahal, ketika pesawat mendarat, landing, atau parking itu juga menggunakan US dollar semua.

Sementara masyarakat ingin harga tiketnya yang rendah (murah).

Halaman
1234
Editor: Titis Jati Permata
Sumber: Surya Cetak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved