Anggaran Rp900 Juta, BPBD Kota Malang Segera Perbaiki Sarana yang Rusak Karena Bencana

BPBD Kota Malang segera memperbaiki sarana dan prasarana warga yagn rusak akibat bencana. Diperkirakan, anggaran mencapai Rp900 Juta.

Anggaran Rp900 Juta, BPBD Kota Malang Segera Perbaiki Sarana yang Rusak Karena Bencana
ist
ilustrasi 

Laporan Wartawan TribunJatim, Aminatus Sofya

SURYA.co.id | MALANG - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Malang segera memperbaiki sarana dan prasarana warga yang rusak akibat bencana. Kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana itu menelan anggaran sebesar Rp 900 juta.

"Ini adalah tahap pemulihan atau rehabilitasi dan rekonstruksi pasca bencana. Di tahap ini, Pemkot Malang berkomitmen untuk memperbaiki sarana prasarana dasar agar masyarakat bisa bergerak seperti semula," tutur Kepala Seksi Rekontruksi BPBD Kota Malang, Zerry Rizky, Minggu (23/6/2019).

Ia menambahkan rekonstruksi itu akan dilakukan di delapan titik yakni Kelurahan Polehan, Jodipan, Tlogomas, Bandungrejosari, Tanjungrejo dan Tulusrejo. Saat ini kata dia, proses desain telah rampung dan mulai masuk dalam pengadaan barang dan jasa.

"Rata-rata merupakan perbaikan dan pembangunan dinding penahan tanah," ucapnya.

Rizky mengatakan semua aspirasi warga akan ditampung dalam program rekonstruksi ini. Dari total aspirasi yang dicatat, mayoritas meminta agar Pemkot Malang membangun kembali plengsengan yang hancur akibat longsor.

"Sesuai aspirasi warga dalam musrembang dan dokumen jitupasna, kebanyakan meminta perbaikan plengsengan yang rusak terkena longsor," ujar Rizky.

Sementara itu, Mahfuzi, Pejabat Pengadaan Barang Jasa BPBD Kota Malang membenarkan pihaknya telah menerima berkas dokumen pengadaan. Selanjutnya akan mulai diproses melalui layanan pengadaan secara elektronik (lpse) jika seluruh dokumen dianggap lengkap.

“Iya, ada delapan paket yang diserahkan ke PPBJ. Semuanya kontruksi sipil yakni revetment atau dinding penahan tanah,” tutur Mahfuzi.

“Masyarakat kami mohon bersabar, setelah proses pengadaan selesai maka kontruksi akan segera dilaksanakan,” pungkasnya.

Untuk diketahui, sebanyak 96 kejadian bencana terjadi di Kota Malang hingga pertengahan 2019. Dari keseluruhan bencana yang terjadi, kebakaran dan tanah longsor paling dominan yakni 19 dan 40 kasus.

Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved