Pilpres 2019

Klarifikasi Tim Mawar Kopassus Atas Tudingan Rancang Kerusuhan 22 Mei 2019 di Depan Kantor Bawaslu

Mantan anggota Tim Mawar, Fauka Noor Farid beberapa hari ini menjadi pembicaraan publik lantaran diduga terlibat dalam merancang kerusuhan 22 Mei 2019

Klarifikasi Tim Mawar Kopassus Atas Tudingan Rancang Kerusuhan 22 Mei 2019 di Depan Kantor Bawaslu
WARTA KOTA
Klarifikasi Mantan Anggota Tim Mawar Kopassus Fauka Noor Farid Setelah Dituduh Dalangi Kerusuhan 22 Mei. 

SURYA.co.id | JAKARTA - Mantan anggota Tim Mawar Kopassus, Fauka Noor Farid beberapa hari ini menjadi pembicaraan publik lantaran diduga terlibat dalam merancang kerusuhan 22 Mei 2019 di depan kantor Bawaslu RI.

Fauka Noor Farid pun memberikan klarifikasi atas tudingan ikut merancang kerusuhan 22 Mei 2019. Namun, Fauka Noor Farid tak menampik perkenalannya Abdul Gani, tersangka dugaan makar.

Kini, Abdul Gani telah ditetapkan sebagai tersangka dugaan makar. Abdul Gani saat ini ditahan di Polda Metro Jaya karena diduga terlibat kerusuhan di sekitar Bawaslu RI.

Lantas, siapakah Abdul Gani dan Fauka Noor Farid hingga mereka dikait-kaitkan dengan kerusuhan 22 Mei 2019 lalu?

Dilansir SURYA.co.id dari TribunJakarta, Fauka Noor Farid merupakan pendukung Prabowo Subianto. Ia mengaku pernah menyambangi rumah Ketua Umum Partai Gerindra tersebut di Kertanegara, Jakarta Selatan.

Selama ini, Fauka Noor Farid dikenal sebagai Ketua Garda Prabowo. Garda Prabowo ini merupakan kelompok relawan pendukung Prabowo-Sandi pada saat Pilpres 2019.

Saat menyambangi rumah Prabowo Subianto, Fauka Noor Farid mengaku hanya sebatas silaturahmi saja. Tak hanya itu, kedatangannya itu juga terkait jabatannya sebagai Ketua Garda Prabowo.

"Ke sana saya hanya sekedar berkunjung saja silaturahmi. Kalau terus kemudian dalam rangka Pilpres, kan saya juga harus tahu perkembangan Pilpres itu," kata Fauka di Jakarta Timur, Senin (10/6/2019).

Sejumlah massa aksi 22 Mei saat melakukan penyampaian pendapatnya di depan Gedung Badan Pengawas pemilu (Bawaslu), Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Dalam aksi tersebut Mereka menolak hasil pemilu 2019 yang memenangkan pasangan Joko Widodo dan Maruf Amin.
Sejumlah massa aksi 22 Mei saat melakukan penyampaian pendapatnya di depan Gedung Badan Pengawas pemilu (Bawaslu), Jakarta Pusat, Rabu (22/5/2019). Dalam aksi tersebut Mereka menolak hasil pemilu 2019 yang memenangkan pasangan Joko Widodo dan Maruf Amin. (Tribunnews/Jeprima)

Seperti diketahui, Prabowo merupakan mantan pimpinan Fauka Noor Farid saat sama-sama masih di korps Kopassus.

Dalam kaitannya dengan kerusuhan 22 Mei, Fauka Noor Farid mebantah terlibat dalam perancangan kerusuhan tersebut.

Halaman
1234
Editor: Iksan Fauzi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved