Kilas Balik

Jenderal TNI Benny Moerdani Nekat Terjunkan Kopassus 'Berkaus Oblong' ke Timor Timur, ini Tugasnya

Jenderal TNI Benny Moerdani pernah nekat menerjunkan tim Kopassus ke Timor Timur dengan menyamar sebagai mahasiswa dan mengenakan kaus oblong

Jenderal TNI Benny Moerdani Nekat Terjunkan Kopassus 'Berkaus Oblong' ke Timor Timur, ini Tugasnya
Kolase Tribunnews dan Moh Habib Asyhad via Intisari
Kopassus yang menyamar (kiri), Jenderal TNI Benny Moerdani (kanan) 

SURYA.co.id - Jenderal TNI Benny Moerdani pernah nekat menerjunkan tim Kopassus untuk menyusup ke Timor Timur (sekarang Timor Leste) dengan menyamar sebagai mahasiswa dan mengenakan kaus oblong.

Dilansir dari buku 'Saksi Mata Perjuangan Integrasi Timor Timur' karya Hendro Subroto, pasukan Kopassus berkaus oblong itu merupakan personel intelijen yang diterjunkan sebelum TNI melaksanakan operasi militer terbuka

Jenderal TNI Benny Moerdani selaku pimpinan Badan Koordinasi Intelijen Negara (Bakin) juga mendirikan semacam markas (safe house) di Motaain, Belu, NTT yang berfungsi untuk membentuk jaringan dengan kelompok-kelompok pro RI yang ada di Timor Timur.

Sebagai tokoh intelijen yang dikenal agresif, meskipun belum ada kepastian kapan operasi militer terbuka TNI akan dilaksanakan, Benny Moerdani diam-diam menyusupkan personel intelijennya.

Para personel intelijen yang akan ditugaskan secara sangat rahasia itu dipimpin Kolonel Inf Dading Kalbuadi yang juga komandan pasukan elite Grup-2 Para Komando (Parako) atau Komando Pasukan Sandi Yuda (Kopassanda).

Operasi pembebasan Irian Barat (kiri), Jenderal TNI Benny Moerdani (kanan)
Operasi pembebasan Irian Barat (kiri), Jenderal TNI Benny Moerdani (kanan) (Kolase Tribun Jabar dan Tribunnews.com)

Tugas utama Kolonel Dading bersama anak buahnya adalah memasuki wilayah Timor Timur sebagai sukarelawan sekaligus menyamarkan identitas sebagai pasukan kopassus

Jika dalam bertugas mereka sampai menimbulkan bentrokan senjata atau bahkan gugur, maka negara tidak akan mengakuinya mengingat status mereka adalah sukarelawan.

Kolonel Dading beserta 250 anak buahnya kemudian dikirim ke perbatasan NTT-Timor Timur dan mulai saat itu mereka harus terus menyamar.

Ketika dikirim ke Atambua, NTT lalu ke Motaain, para personel Parako ini menyamar sebagai mahasiswa yang akan melaksanakan Kuliah Kerja Nyata (KKN).

Sedangkan senjata yang dibawa dimasukkan ke dalam karung yang telah dibubuhi tulisan ‘alat-alat pertanian’.

Halaman
1234
Penulis: Putra Dewangga Candra Seta
Editor: Musahadah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved