Di Negara Ini Waktu Berpuasanya 23 Jam Lebih, Bersyukurlah Kita Hidup di Indonesia Ya

Kisah keluarga muslim yang berpuasa di negara yang mataharinya hanya terbenam selama 55 menit.

Di Negara Ini Waktu Berpuasanya 23 Jam Lebih, Bersyukurlah Kita Hidup di Indonesia Ya
Amazing Places to Visit
Matahari tengah malam di Finlandia 

SURYA.co.id - Kita patut bersyukur karena hidup di Indonesia. Kenapa?  karena saat di bulan suci Ramadan seperti sekarang ini, kita sebagai umat muslim di Indonesia hanya berpuasa selama 13 hingga 14 jam saja.

Tapi bagaimana mana dengan saudara kita yang berada di Finlandia dan Swedia?

Terletak di lingkaran Arktik, saat musim panas negara-negara tersebut selalu terang total. Namun, ketika musim dingin selalu diselimuti kegelapan.

Di Finlandia, satu keluarga yang berasal dari Bangladesh menuturkan bagaimana mereka berpuasa di negara yang mataharinya hanya terbenam selama 55 menit.

“Puasa dimulai pada pukul 1.35 pagi dan selesai pada pukul 00:48 pagi. Jadi puasa berlangsung selama 23 jam dan lima menit. Teman-teman dan keluarga kami di Bangladesh tidak percaya bahwa kita bisa berpuasa selama lebih dari 20 jam,” ujarnya, seperti yang dikutip dari Artikel di Kompas.com dengan judul "Dilema Puasa di Negara yang Mataharinya Tidak Pernah Terbenam".

Namun, tentunya berpuasa lebih dari 18 jam sangat berat untuk dilakukan.

Dr Badul Mannan, Imam lokal dan presiden Islam Society of Northern Finland, berkata bahwa ada dua pemikiran mengenai puasa di negara yang harinya lebih dari 18 jam.

Dilansir dari BBC 18 Agustus 2012, Dr Mannan mengatakan, cendekiawan Mesir berkata bahwa jika satu hari begitu panjang atau lebih dari 18 jam, maka Anda bisa mengikuti waktu di Mekkah atau Madinah atau negara Muslim terdekat.

Pemikiran inilah yang paling umum diikuti oleh mayoritas umat Muslim di Finlandia. Mereka mengikuti jam berpuasa di Mekkah atau Turki yang dekat dengan Finlandia.

Akan tetapi, pendapat cendekiawan Saudi berkebalikan dengan pemikiran ini.

Menurut mereka, bagimana pun harinya, baik panjang atau pendek, Anda harus mengikuti waktu lokal.

Perbedaan pendapat ini menjadi dilema bagi Nafisa Yeasmin, seorang peneliti di University of Lapland yang pindah dari Dhaka, Bangladesh ke Lapland, Swedia pada tahun 2006.

“Sangat sulit bagiku untuk mengikuti jam puasa di sini karena aku sudah terbiasa dengan 12 jam siang dan 12 jam malam di Bangladesh. Aku sempat berpikir untuk mengikuti jam Mekkah, tetapi aku khawatir bila puasaku akan diterima Allah atau tidak,” katanya.

Editor: Cak Sur
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved