Pilpres 2019

Ferdinand Simpulkan Orasi Eggi Sudjana : Ada Penggulingan Kekuasaan yang Sah pada Jokowi

Ketua Divisi Hukum dan Advokasi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean menganalisis kalimat Eggi Sudjana yang menyatakan mempercepat Prabowo dilantik.

Ferdinand Simpulkan Orasi Eggi Sudjana : Ada Penggulingan Kekuasaan yang Sah pada Jokowi
KOMPAS.com/DYLAN APRIALDO RACHMAN
Ketua DPP bidang Divisi Advokasi dan Bantuan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean. Ferdinand Simpulkan Orasi Eggi Sudjana : Ada Penggulingan Kekuasaan yang Sah pada Jokowi 

SURYA.co.id | JAKARTA - Ketua Divisi Hukum dan Advokasi Partai Demokrat, Ferdinand Hutahaean menganalisis kalimat Eggi Sudjana yang menyatakan mempercepat Prabowo dilantik. Bahkan pelantikan dilakukan sebelum 20 Oktober.

"Ya memang bisa disimpulkan bahwa akan ada penggulingan kekuasaan yang sah saat ini, yaitu Pak Jokowi," ujar anggota Direktorat Avokasi Hukum, BPN Prabowo-Sandi, Ferdinand Hutahaean, Kamis, (9/5/2019).

Ia menilai pernyataan politisi PAN, Eggi Sudjana bisa dikategorikan sebagai makar. Hanya saja, Ferdinand tak setuju jika polisi menetapkan status Eggi Sudjana sebagai tersangka makar. Cukup mendapat teguran saja.

"Kalau kita bicara kalimat, kita analisis kalimat Eggi Sudjana menyatakan mempercepat Prabowo dilantik bahkan sebelum 20 Oktober ya memang bisa disimpulkan bahwa akan ada penggulingan kekuasaan yang sah saat ini yaitu Pak Jokowi," kata Ferdinand.

Perhitungan Profesor Laode Suara Prabowo Tembus 70 Persen, Ungkap Metode Hitung Data C1

Penyebab Jenderal TNI Banting Baret Merah Kopassus Menurut Sintong Panjaitan, Tak Terima Soal ini

Dapat Suara Terbanyak di Pemilu 2019, Caleg ini Malah Dimasukkan Tahanan, Ternyata ini Penyebabnya

Kurang dari Seminggu, Dua Pentolan 212 Bachtiar Nasir dan Eggi Sudjana Jadi Tersangka Pidana

"Bagi saya sebetulnya ingin bahwa hukum itu tidak semata-mata selalu penindakan, tetapi hukum itu bisa dilakukan dengan cara menegur atau ingatkan bahwa ini ada yang salah mungkin lebih baik seperti itu dari pada harus mengedepankan penindakan," ujarnya.

Ia menyarankan kepada polisi untuk tidak langsung melakukan tindakan hukum terhadap Eggi Sudjana.

Menurutnya lebih bijak bila Kepolisian melayangkan teguran terlebih dahulu.

"Lebih bijak kalau yang bersangkutan ditegur atau diingatkan tanpa mengedepankan penindakan," kata dia.

2 pentolan 212 jadi tersangka

Satu per satu tokoh pendukung pasangan Prabowo-Sandi di Pilpres 2019 ditetapkan sebagai tersangka oleh kepolisian.

Halaman
1234
Editor: Iksan Fauzi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved