Berita Blitar

Cerita Pria Bacok Teman Sendiri di Blitar karena Rebutan Perempuan, Ini Kronologi Kejadiannya

Cerita Pria Bacok Teman Sendiri di Blitar karena Rebutan Perempuan, Ini Kronologi Kejadiannya

Cerita Pria Bacok Teman Sendiri di Blitar karena Rebutan Perempuan, Ini Kronologi Kejadiannya
ist/Krugersdorp News
ilustrasi 

SURYA.co.id | BLITAR  - Diduga cemburu akibat rebutan wanita, dua bapak-bapak akhirnya jadi salah paham. Tak peduli temannya sendiri, Sigit (35), bapak dua anak asal Dusun Munggahan, Desa Tawangrejo, Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar tega membacok temannya sendiri.

Karena dibacok dengan parang, Setiono (32), bapak satu anak asal Desa Ngandri, Kecamatan Binangun itu, akhirnya terkapar. Sebab, ia mengalami luka bacok yang banyak di kepalanya.

Akibatnya, korban harus dirawat di rumah sakit swasta yang ada di Kecamatan Kesamben. Sementara, pelakunya, Sigit, baru ditangkap di jalan Brongkos, Kecamatan Kesamben, Kamis (10/2) dini hari kemarin setelah kabur lima hari sehabis membacok korban.

"Saat ini, pelaku sudah kami amankan setelah kabur dengan tanpa tujuan," kata AKP Hartomo, Kapolsek Binangun.

Menurutnya, kasus penganiayaan itu terjadi di dekat rumah korban atau di jalan Desa Ngadri. Itu terjadi Mnggu (4/2) malam lusa.

Ceritanya, pelaku datang berdua dengan temannya, Rio (24), dengan mengendarai sepeda motor. Awalnya, mereka tak ada masalah apapun, karena kedatangan pelaku itu dengan maksud mengajak nongkrong. Begitu bertemu korban, mereka nongkrong hingga menjelang larut malam.

Masalah mulai muncul, ketika Nanin (21), seorang wanita yang tak lain teman korban dan pelaku datang. Ia datang sekitar pukul 23.00 WIB. Entah siapa yang menyuruhnya datang ke tempat nongkrong itu, Nanin yang rumahnya di Desa Ngempul, Kecamatan Binangun, datang dengan mengendarai sepeda motor.

Tak jelas pemicunya, tiba-tiba pelaku terlihat seperti menyembunyikan kemarahannya tatkala melihat Nanin diajak keluar korban dengan dibonceng sepeda motor.

"Meski pelaku tak langsung marah, namun ia tiba-tiba pulang beberapa menit setelah korban keluar. Sementaranya, temannya (Rio) ditinggal di tempat nongkrong yang ada di tepi jalan desa itu," ungkap Hartomo.

Rupanya, pelaku pulang untuk mengambil parang. Sebab, saat kembali ke tempat nongkrongnya itu, ia sudah membawa parang.

Halaman
12
Penulis: Imam Taufiq
Editor: Fatkhul Alami
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved