Breaking News:

Berita Tulungagung

Petani di Tulungagung Pusing Tanamannya Dirusak Ratusan Monyet Gunung

Para petani di Tulungagung ini kesal karena ratusan ekor monyet gunung terus turun ke lahan mereka dan merusak tanaman. Bagaimana solusinya?

Penulis: David Yohanes | Editor: Eben Haezer Panca
kompas.com/Barry Kusuma
Ilustrasi 

SUYRA.co.id | TULUNGAGUNG - Ratusan ekor monyet menyerang lahan pertanian milik warga Dusun Krajan, Desa Kedungcangkring, Kecamatan Pagerwojo.

Akibat serangan primata ini, banyak tanaman para petani yang gagal panen.

Menurut warga, monyet dari Gunung Kunjung Panji Laras sudah ada sejak lama. Namun dua tahun belakangan, monyet-monyet itu mulai menyasar tanaman pertanian. Tingkah hewan ini semkain menjadi-jadi dalam beberapa bulan terakhir.

“Kalau dulu para petani bisa mengetahui kebiasaannya, menjelang panen monyet pasti turun. Tapi sekarang belum waktunya panen mereka juga sudah menyerang,” tutur seorang warga, Kasian (60), Minggu (14/1/2018)

Petugas gabungan dan warga saat menyisir monyet yang merusak lahan pertanian warga.
Petugas gabungan dan warga saat menyisir monyet yang merusak lahan pertanian warga. (surabaya.tribunnews.com/david yohanes)

Tak Kunjung Ditangani Klinik, Pasien di Kediri Meninggal Dunia Jatuh Dari Motor. Begini Kronologinya

Semua tanaman pangan, mulai singkong, jagung, kacang tanah, dan pisang dirusak kawanan monyet ini. Jika sudah menyerang, setengah lahan pertanian bisa habis. Akibatnya banyak warga yang gagal panen dan merugi.

Banyak warga yang membiarkan lahannya begitu saja. Sementara yang bertahan mencoba melakukan penjagaan bersama-sama pagi hingga sore. Mereka membawa senjata ketapel, petasan hingga galah untuk mengusir monyet.

“Tapi sering juga monyet-monyet itu tidak takut takut dengan manusia. Mereka melawan dan berani mendekat. Akhirnya kami yang pilih menghindar,” ucap Kasian.

Para petani berharap ada solusi untuk mengusir monyet-monyet itu. Kepala Dusun Krajan, Desa Kedungcangkring, Agus Hardian (31) mengatakan, pihaknya sudah menerima keluhan warga sejak beberapa bulan silam. Saat itu diputuskan dilakukan penjagaan.

Kerusakan Hutan Diduga Jadi Pemicu Monyet Liar Rusak Lahan Pertanian Warga di Tulungagung

“Tapi ternyata semakin lama monyetnya semakin berani, sehingga menjaga lahan juga tidak terlalu efektif. Monyet-monyet itu masih merusak tanaman warga,” keluhnya.

Lanjutnya, sempat diusulkan agar dipasang jaring untuk menghalau monyet. Namun cara itu dipandang membutuhkan biaya besar. Solusi lainnya dengan mengganti tanaman dengan padi dan cabai.

Namun cara ini juga tidak disetujui petani, karena mereka butuh tanaman musiman. Sedangkan solusi ketiga adalah dengan menangkap beberapa monyet. Monyet yang tertangkap nantinya dicat warna-warni.

“Harapannya monyet yang lain akan jera, sehingga yang lain tidak berani lagi menyerang tanaman warga,” ujar Agus. 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved