Gunung Agung Terkini

Kemensos Dirikan Posko Pengungsi 24 Jam di Pelabuhan Lembar NTB

Mengantisipasi meningkatnya jumlah pengungsi erupsi Gunung Agung, Kemensos membangun posko pengungsian di NTB.

Kemensos Dirikan Posko Pengungsi 24 Jam di Pelabuhan Lembar NTB
Tribun Bali/I Wayan Erwin Widyaswara
Gunung Agung mengeluarkan abu vulkanik hitam pekat disertai cahaya api saat difoto dari Pantai Amed, Karangasem, Minggu (26/11/2017) pukul 22.02 Wita. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Erupsi gunung agung di wilayah kabupaten Karangasem, Bali, ternyata membuat Pelabuhan Lembar, di Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) dipenuhi penumpang dari warga sekitar lokasi yang mengungsi.

Untuk mengantisipasi meningkatnya jumlah pengungsi di wilayah tersebut, Kementerian Sosial segera mendirikan posko di areal pelabuhan.

Dalam informasi yang disampaikan Biro Humas Kemensos, posko itu beroperasi selama 24 jam. "Posko ini dijaga Taruna Siaga Bencana (Tagana) untuk mendata pengungsi asal Bali yang datang ke Lombok lewat jalur laut menggunakan kapal ferry," ungkap Khofifah Indar Parawansa, Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa, Selasa (28/11/2017).

Pelabuhan Lembar melayani penyeberangan dari Pelabuhan Padang Bai (Bali). Dengan jarak 38 mil laut, penyeberangan yang melewati Selat Lombok ini memakan waktu sekitar 4-6 jam.

Khofifah mengatakan, pengungsi yang datang ke Lombok umumnya menuju ke rumah sanak saudara. Mereka memilih meninggalkan Bali dan menunggu kondisi Gunung Agung Kondusif.

Hingga Selasa (28/11) Jumlah pengungsi yang terdata semenjak status Gunung Agung naik dari siaga menjadi awas sebanyak 38.678 jiwa yang tersebar 225 titik pengungsian.

Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menaikkan status Gunung Agung dari level III (siaga) menjadi level IV (awas). Kenaikan status ini diumumkan oleh Kabid Mitigasi PVMBG I Gede Suantika pada Senin (27/11).

Khofifah menghimbau kepada masyarakat agar tidak begitu saja percaya dengan berita di media sosial, namun mencari kebenaran informasi perkembangan kebencanaan melalui posko resmi Gunung Agung maupun pemberitaan di media-media terpercaya.

"Masyarakat harus tetap tenang namun waspada. Jangan mendekati zona merah bencana," imbuhnya.

Khofifah menjamin cadangan beras pemerintah (CBP) cukup untuk memenuhi kebutuhan pengungsi Gunung Agung termasuk pengungsi terdampak dari banjir maupun longsor. Pemerintah saat ini memiliki CBP sebanyak 278 ribu ton beras. Khusus Bali, sebanyak 11 dapur umum lapangan disiapkan di tujuh Kabupaten/Kota masing-masing Tabanan, Buleleng, Denpasar, Klungkung, Karangasem, Gianyar, dan Bangli.

Halaman
12
Penulis: Sri Handi Lestari
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved