Berita Lifestyle

1,4 Juta Balita Terlantar di Indonesia, Ini Enam Faktor Penyebabnya. . .

Keluarga sebagai satuan terkecil dalam masyarakat, menurut dia, juga memiliki andil yang cukup besar terhadap kehidupan tumbuh kembang seorang anak.

1,4 Juta Balita Terlantar di Indonesia, Ini Enam Faktor Penyebabnya. . .
pixabay
Ilustrasi bayi 

SURYA.co.id | JAKARTA - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) mencatat sebanyak 1.403.048 anak berusia di bawah lima tahun (balita) di Indonesia masuk kategori telantar.

"Data terakhir Kementerian PPPA mencatat komposisi balita berdasarkan kategori ketelantaran di Indonesia mencapai 1,4 juta balita atau sebesar 5,83 persen dari total 24,07 juta balita," ujar Kepala Biro Perencanaan dan Data Kementerian PPPA Titi Eko Rahayu, Jumat (6/1/2017).

Titi menjelaskan, sebagai generasi penerus bangsa, maka keberadaan anak Indonesia perlu mendapat perhatian khusus baik dari pemerintah, swasta dan masyarakat umum.

Keluarga sebagai satuan terkecil dalam masyarakat, menurut dia, juga memiliki andil yang cukup besar terhadap kehidupan tumbuh kembang seorang anak.

Ia menjelaskan, balita telantar adalah anak berumur nol (0) hingga empat (4) tahun yang karena suatu sebab orang tuanya melalaikan kewajibannya, sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhan balitanya secara wajar baik jasmani, rohani maupun sosial.

Ia mengemukakan, terdapat beberapa kriteria ketelantaran pada balita. Pertama, tidak pernah diberi air susu ibu (ASI).

Kedua, tidak mempunyai bapak/ibu kandung lagi. Ketiga, frekuensi mengkonsumsi makanan pokok kurang dari 14 kali dalam seminggu.

Keempat adalah frekuensi mengonsumsi makanan protein nabati tinggi kurang dari 14 kali, atau makanan protein hewani tinggi kurang dari du kali, atau kombinasi keduanya dalam seminggu.

"Artinya, balita telantar mengonsumsi makanan protein nabati tinggi atau protein hewani tinggi atau kombinasi keduanya dalam seminggu sangat minim. Padahal, pada usia balita, maka anak membutuhkan sangat banyak protein untuk tumbuh kembang," kata Titi.

Kkelima, dikemukakannya, ibu balita yang bertanggungjawab pada balita tersebut bekerja selama seminggu terakhir.

Keenam, keterlantaran balita bila dirinya sakit tidak diobati, dan ketujuh adalah balita dititipkan/diasuh oleh orang lain, seperti tetangga atau pihak selain orang tuanya.

"Atau malah ditinggal sendiri selama seminggu terakhir. Jika seorang balita memenuhi tiga kriteria di atas atau lebih, maka dia masuk kategori balita telantar," pungkas Titi Eko Rahayu.

Editor: Titis Jati Permata
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved