Berita Pasuruan

Pabrik di Pasuruan Ditutup Paksa, Ini Gara-garanya

"Kadang warga mengaku pusing dan mual saat pabrik sudah mulai produksi. Pabrik ini ada sejak April 2016 lalu dan keberadaannya sangat mengganggu.

Pabrik di Pasuruan Ditutup Paksa, Ini Gara-garanya
surya/Galih Lintartika
Pabrik Plastik ditutup paksa 

SURYA.co.id | PASURUAN - Sebuah pabrik pengolahan plastik bekas di Jalan MT Hariyono, Kota Pasuruan ditutup paksa oleh Pemerintah Kota Pasuruan, Rabu (4/1/2017) siang.

Penutupan ini bukan tanpa alasan. Pabrik ini dinilai tidak mengantongi ijin dan merusak lingkungan.

Warga mengeluhkan bau tak sedap dan polusi yang sering mengganggu pernafasan warga sekitar.

Penutupan ini dilakukan, setelah warga protes keras beberapa waktu lalu. Saat itu, warga sangat mengeluhkan dengan bau menyengat yang ditimbulkan dari pabrik tersebut.

"Kami sudah meminta pengelola pabrik ini untuk berhenti produksi sementara waktu," kata Lurah Mandaranrejo, Kota Pasuruan, Bekti Purwantoro.

Bekti menjelaskan, pabrik ini memang tidak mengantongi ijin dan kami sudah pernah memanggil manajernya.

Bahkan kami juga pernah memberikan surat agar ijinnya diurus dan proses produksi tidak mengganggu warga.

Makanya, kami langsung minta mengirimkan surat untuk penutupan pabrik. Kemarin, saya minta untuk berhenti produksi plastik," tegas Bekti.

Dia menjelaskan, gangguan itu akan sangat terasa saat malam hari. Sebab, mayoritas kegiatan produksi dilakukan pada malam hari. Bau menyengat ini sangat mengganggu warga yang sedang beristirahat.

"Kadang warga mengaku pusing dan mual saat pabrik sudah mulai produksi. Pabrik ini ada sejak April 2016 lalu dan keberadaannya sangat mengganggu kenyamanan warga," terang Bekti kepada Surya (TRIBUNnews.com Network).

Mendengar keluhan warga, Ketua Komisi II DPRD Kota Pasuruan, M Arief Ilham langsung turun ke lapangan. Saat pertama kali datang ke lokasi, ia kaget dan sangat miris dengan keberadaan pabrik ini.

Alhasil, ia dinas perijinan dan pihak terkait untuk mendatangi lokasi.

“Tim sedang bergerak untuk memeriksa kondisinya seperti apa. Semisal memang tidak ada izinnya ya nanti akan kami rekomendasikan ditutup saja total. Jangan sampai ada produksi lagi," tandasnya kepada Surya (TRIBUNnews.com Network).

Baca selengkapnya di Harian Surya edisi besok
LIKE Facebook Surya - http://facebook.com/SURYAonline
FOLLOW Twitter Surya - http://twitter.com/portalSURYA

Penulis: Galih Lintartika
Editor: Yoni
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved