Breaking News:

Kasus Gatot Brajamusti

Gatot Brajamusti Sangkal Dirinya akan Bongkar Jaringan Narkoba dan Human Trafficking

Polisi kini fokus melengkapi berkas perkara Gatot terkait kepemilikan senjata api ilegal serta kasus lainnya.

kompas.com/karni septia
Gatot Brajamusti saat akan menjalani pemeriksaan soal kasus dugaan perkosaan dan pelecehan seksual di Polda NTB, Rabu (5/10/2016). 

SURYA.co.id | JAKARTA - Gatot Brajamusti membantah jika dirinya akan mengungkap jaringan perdagangan orang dan jaringan peredaran narkoba.

Hal itu diungkapkan Gatot kepada penyidik Resmob Ditreskrimum Polda Metro Jaya.

"Yang bersangkutan (Gatot) tidak mengakui pernah mengatakan itu dan akan membongkarnya," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Awi Setiyono di Mapolda Metro Jaya, Selasa (25/10/2016).

Kepada penyidik, Gatot menyebut tidak pernah mengatakan hal tersebut baik di media massa maupun ke kuasa hukumnya, Ahmad Rifai.

Ia juga bingung bagaimana berita itu bisa menyeruak.

"Jadi kan kemarin kita mendapat informasi mengenai human trafficking terkait Gatot, makanya kita klarifikasi, ternyata dia mengelaknya," ucapnya.

Untuk itu, polisi kini berfokus melengkapi berkas perkara Gatot terkait kepemilikan senjata api ilegal serta kasus lainnya yang menjerat Gatot.

Adapun kasus yang menjerat Gatot yang ditangani Polda Metro Jaya adalah, dugaan tindak asusila, kepemilikan hewan langka serta dugaan tindak penipuan yang dilaporkan Reza Artamevia.

Gatot Brajamusti ditangkap di sebuah hotel di Kota Mataram, NTB, tidak lama setelah ia terpilih lagi untuk memimpin Persatuan Artis Film Indonesia (Parfi) pada 28 Agustus 2016.

Polisi menemukan satu paket sabu di celananya dan hasil tes urine menyatakan dia positif menggunakan narkoba.

Penangkapan Gatot kemudian ditindaklanjuti dengan penggeledahan di rumahnya di Pondok Pinang, Jakarta Selatan.

Di rumah itu, polisi menemukan benda-benda terkait narkoba, senjata api jenis Glock dan jenis Walther PPK, serta amunisi. (Akhdi Martin Pratama)

Editor: Titis Jati Permata
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved