Breaking News:

Gadget

Waspada Jebakan Spam Bot, Jangan Pernah Klik "Siapa Intip Facebook Kamu"

Tawaran itu membuat penasaran. Maklumlah, selama ini Facebook dikenal merahasiakan siapa saja teman yang sering mengunjungi (mengintip) akun pengguna.

Editor: Rahadian Bagus Priambodo
Alfons Tanujaya/ Vaksin.com
Tampilan laman situs Siapalihat yang alamatnya tertera dalam posting yang disebarkan oleh Spam Bot 

SURYA.co.id|JAKARTA - “Cari tahu siapa yang mengintip Facebook kamu. Yang melihat Facebookku adalah…,” sebut sebuah posting di wall pengguna Facebook, diikuti deretan nama teman-teman yang dikatakan telah “mengintip” laman Facebook dari pembuat posting yang bersangkutan.

Tawaran itu membuat penasaran. Maklumlah, selama ini Facebook dikenal merahasiakan siapa saja teman yang sering mengunjungi (mengintip) akun pengguna.

Alamat URL menuju sebuah situs bernama “siapalihat.com” yang dicantumkan di posting tadi pun dikunjungi.

Tanpa disadari, pengguna mulai terjebak posting yang sebenarnya disebarkan oleh Spam Bot lewat akun pengguna lain yang sudah dijebak sebelumnya.

Instruksi-instruksi di siapalihat.com, apabila diikuti, akan memasang Spam Bot untuk membajak akun Facebook pengguna dan menyebarkan posting sejenis ke laman teman-taman Facebook, tanpa sepengetahuan pemilik akun. Posting pun tersebar secara berantai melalui pengguna-pengguna lain yang juga terjebak.

 DF

Iming-iming mengetahui siapa yang mengintip akun Facebook pengguna tak lain merupakan pancingan untuk mengelabui pengguna sehingga jatuh dalam jebakan. Teknik semacam ini dikenal dengan istilah rekayasa sosial (social engineering).

Pengguna Facebook Indonesia diincar

Praktisi keamanan internet dari Vaksincom, Alfons Tanujaya, mengatakan dalam beberapa hari belakangan banyak beredar jebakan Spam Bot yang mengincar pengguna Facebook Indonesia. Dia menduga sang pembuat Spam Bot berasal dari salah satu kota di Tanah Air.

“Saat ini yang jadi sasaran utama adalah pengguna Facebook. Mungkin karena basis penggunanya paling besar dan banyak apps pendukung sehingga banyak celah yang bisa dieksploitasi,” kata Alfons saat dihubungi KompasTekno, Jumat (12/8/2016).

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved