Breaking News:

Polemik Gafatar

Eks Gafatar Tuban Bicara Ihwal Puasa dan Salat Seperti Berikut Ini

@portalSURYA - Yuanita Wulansari merasa tidak ada yang salah ketika melakukan kegiatan selama di Mempawah, Kalimantan Barat.

Penulis: Iksan Fauzi | Editor: Yuli
iksan fauzi
Keluarga eks anggota Gafatar di Tuban, Yuanita Wulansari (tengah) dipulangkan ke rumahnya, Selasa (26/1/2016). 

SURYA.co.id | TUBAN - Tujuh anggota eks Gerakan Fajar Nusantara (Gafatar) Tuban telah dipulangkan ke rumahnya masing-masing, Selasa (26/1/2016) sekitar pukul 16.00.

Mereka adalah keluarga Imam Syafii, Siti Farida, Aditya, Yuanita Wulansari, Patria Setiawan, Jessica Avril Setyawardhani, satu lagi seorang wanita warga Desa Patihan Kecamatan Widang yang pulang ke Jombang ikut suaminya.

Yuanita Wulansari yang ditemui di rumahnya di Jalan Cendana III nomor 23 RT 08 RW 03 Perumahan Tasikmadu Desa Tasikmadu, Kecamatan Palang, Kabupaten mengaku sedih telah dipulangkan.

Ia merasa tidak ada yang salah ketika melakukan kegiatan selama di Mempawah, Kalimantan Barat.

"Di sana kami cuma bercocok tanam dan beternak. Yang perempuan seperti saya mengajar anak-anak," terang Yuanita.

Di Kalimantan, Yuanita sudah memiliki rumah dan lahan di depan rumah betang, tiap kepala keluarga (KK) mendapat rumah ukuran 3,8 meter persegi.

Lahan yang dipunyai 0,5 hektare. Rumah dan lahan itu dibeli dari iuran anggota yang lain. Lahan miliknya ditanami kangkung, jagung, buncis, buah naga, dan nanas.

"Tiap KK (kepala keluarga) punya ayam dua, bebek dua. Ada juga yang punya ternak lele," ujarnya.

Ia mengetahui Gafatar karwna sering melakukan kegiatan sosial dan budaya. Antara lain, donor darah dan kerjabakti. Namun, sejak Gafatar tidak diakui, para eks Gafatar bergabung dengan kelompok tani manunggal sejati.

Sepulang dari Kalimantan, Yuanita akan melanjutkan usaha pembuatan pentol, tahu pentol, dan rolado yang sudah didirikan sejak beberapa tahun lalu. Namun, lebih dari itu, Yuanita berharap pemerintah memberikan atau meminjami lahan pertanian.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved