Breaking News:

Diduga Balas Dendam, DPR Tak Pilih Calon dari KPK

"Secara sosiologis, orang DPR pantas marah KPK akibat puluhan kawan-kawannya ditangkap KPK," ujar Abdullah, melalui pesan singkat, Jumat (18/12/2015).

Editor: Yoni
TRIBUNNEWS / HERUDIN
Plt Pimpinan KPK Johan Budi (dua kiri), Plt Ketua KPK Taufiequrachman Ruki (tengah), Pimpinan KPK Zulkarnain (dua kanan), dan Plt Pimpinan KPK Indriyanto Seno Adji (kanan), memberikan keterangan kepada wartawan terkait rancangan revisi UU KPK, di kantor KPK, Jakarta Selatan, Rabu (7/10/2015). KPK menolak rancangan revisi UU KPK yang diusulkan DPR karena 

SURYA.co.id |JAKARTA - Mantan penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi, Abdullah Hehamahua, mengatakan, sejak awal ia sudah menduga calon pimpinan KPK dari internal tidak akan dipilih oleh DPR.

Menurut Abdullah, Komisi III menyimpan "dendam" karena KPK menjerat banyak anggota DPR dalam berbagai kasus korupsi.

"Secara sosiologis, orang DPR pantas marah KPK akibat puluhan kawan-kawannya ditangkap KPK," ujar Abdullah, melalui pesan singkat, Jumat (18/12/2015).

Abdullah mengatakan, DPR mewakili sejumlah partai politik sehingga keputusannya untuk kepentingan politik semata.

Padahal, DPR adalah wakil dari rakyat yang semestinya mewakili kepentingan masyarakat.

Abdullah mengingatkan, jika watak DPR itu terkesan melawan KPK.

"Kalau anggota DPR masih seperti itu, cepat atau lambat, Indonesia bisa hilang dari permukaan bumi. Sebab korupsi akan mengakibatkan hal tersebut sementara KPK selalu dipasung pelaksanaan tugas dan kewajibannya," kata Abdullah.

Abdullah mengaku tidak mengenal lima nama yang dipilih oleh Komisi III sehingga tidak mengetahui komitmen mereka terhadap pemberantasan Korupsi.

Di antara lima itu, hanya Agus Rahardjo yang dikenalnya karena beberapa kali ke daerah dalam melakukan sosialisasi tentang pengadaan barang jasa.

"Mudah-mudahan, pengalaman Beliau itu dapat digunakan dalam memberantas korupsi yang melibatkan pejabat dalam proyek-proyek pengadaan barang dan jasa," kata Abdullah.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved