Kanal

Pelindo III Evaluasi dan Inovasi Layanan di Tengah Pelemahan Nilai Tukar Rupiah

Kegiatan bongkar muat di Pelabuhan yang dikelola Pelindo III. - foto: ist

SURYA.co.id | SURABAYA - Di tengah pelemahan nilai tukar rupiah yang melanda beberapa negara Asia Tenggara, termasuk Indonesia.

Arus peti kemas ekspor - impor masih relatif tidak banyak berubah. Berdasarkan data Pelindo III per Juli 2018, di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, arus peti kemas ekspor tercatat meningkat 8,48 persen year on year sedangkan arus impor juga meningkat 10,45 persen.

Vice President Corporate Communication Pelindo III R. Suryo Khasabu, mengatakan, pertumbuhan arus logistik tersebut mendorong Pelindo III sebagai BUMN operator terminal untuk terus melakukan evaluasi dan inovasi layanan.

Terutama untuk jasa utama seperti bongkar muat dari kapal ke dermaga (stevedoring) dan pemindahan barang dari dermaga ke lapangan penumpukan atau gudang (cargodoring)

"Standar layanan kepelabuhanan akan ditingkatkan sehingga dapat memenuhi harapan pelanggan. Saat ini sedang proses pembahasan dengan beberapa pengguna jasa perusahaan, terutama dari sisi komersialnya," kata Suryo, Rabu (5/9/2018).

Evaluasi layanan akan dilakukan di seluruh pelabuhan yang dikelola oleh Pelindo III. Saat ini evaluasi sudah berjalan di Regional Kalimantan dan Regional Jawa Timur. Untuk wilayah lainnya akan dilakukan oleh Pelindo III secara bertahap.

"Kami targetkan dengan komunikasi yang intens, pada satu bulan ke depan kami sudah mencapai kata sepakat dengan pengguna jasa kami, dan tidak mengakibatkan gangguan layanan jasa kepelabuhanan yang disediakan oleh Pelindo III," ungkap Suryo.

Selain layanan jasa, inovasi juga dilakukan pada produk Pelindo III. Salah satunya oleh RS PHC Surabaya, sebagai lini usaha Pelindo III di bidang medis, yang meluncurkan P3pot atau kantung urine portable yang cocok untuk kebutuhan operator crane.

"Tidak hanya crane operator di pelabuhan, tetapi juga cocok untuk kebutuhan pekerja operasional yang bekerja di ketinggian untuk mengoperasikan alat berat. Sehingga mereka bisa kerja lebih tenang, lebih efisien, dan lebih aman karena tidak harus naik turun," jelas Suryo.

Pada kesempatan yang sama, Dirut PT PHC dr Agus Akhmadi menjelaskan,kebutuhan orang dewasa muda saat bekerja selama 8 jam dapat memproduksi urine hingga 600 cc.

Sedangkan untuk pekerja yang berumur 30 tahun lebih untuk waktu kerja yang sama kecenderungannya sudah tidak bisa menahan kencing, sehingga setidaknya perlu sekali ke kamar kecil.

"Karenanya pada setiap kemasan P3pot sudah disiapkan serbuk super absorbent polymer (sap) yang akan menggumpal ketika bereaksi dengan 600 cc cairan urine. Dengan menyediakan P3pot saat bekerja,crane operator dapat terhindar dari risiko pembengkakan ginjal, infeksi saluran kemih dan batu ginjal. Selain itu juga akan dilengkapi dengan tisu basah agar lebih higienis dan untuk mengakomodir tata cara bersih diri sesuai kepercayaan," jelas dr Agus.

Penulis: Sri Handi Lestari
Editor: Parmin

Benarkah Mie Ayam Tugu Lilin Pajang Solo Pakai Pesugihan Pocong? Yuk Mampir ke Warungnya

Berita Populer