Berita Pasuruan

Tak Hanya Kejar Untung, Usaha Rajut Perempuan Pasuruan Ini Juga Punya Misi Sosial

Winarsih mengaku awalnya memang suka merajut sejak muda. Ia mengaku nengenal dunia rajut dari orangtuanya

Tak Hanya Kejar Untung, Usaha Rajut Perempuan Pasuruan Ini Juga Punya Misi Sosial
surya/galih lintartika
Winarsih, perajin tas rajut dari Desa Karangrejo, Kecamatan Gempol, Kabupaten Pasuruan 

SURYA.co.id | PASURUAN - Jemari tangan Winarsih secara cepat merajut tas motif bunga di depannya. Dalam sekejap, tas rajut ini menjadi bahan setengah jadi. Selanjutnya, tas ini ditata dan siap didistribusikan ke para perajin tas binaannya.

Ya, perempuan 51 tahun ini memang memiliki usaha home industri rajut yang melayani untuk dekorasi rumah. Tapi, di balik itu semuanya, ia membawa misi sosial. Misi yang dibawanya adalah mengurangi angka pengangguran di Pasuruan.

Maka dari itu, ia tidak bekerja sendirian. Meski semuanya bisa diatasinya, tapi ternyata pekerjaan ini dibagi. Ia sengaja membagikan sejumlah pekerjaan di beberapa pegawainya. Bahkan, ia juga telaten mengajari pegawainnya ini untuk membuat rajutan di barang-barang yang biasanya digunakan untuk dekorasi rumah.

Kepada Surya, Winarsih mengaku awalnya memang suka merajut sejak muda. Ia mengaku nengenal dunia rajut dari orangtuanya. Dari situlah, ia terus belajar hingga akhirnya mahir merajut.

"Dulu saya kerja di perusahaan. Tapi tetap merajut. Rajutannya saya gunakan di rumah. Setelah itu, lama-lama risih juga, lihat banyak ibu-ibu yang gak kerja karena ngurus anak dan banyak anak muda pengangguran di sekitar rumah. Ya sudah, saya niatin untuk keluar dari pekerjaan," katanya, Minggu (10/2/2019) siang.

Ia menyebut, setelah keluar dari pekerjaan pada 2016 lalu, ia mulai resmi merintis usaha rajutan ini.

Ada beberapa produk yang diproduksi mulai dari tas, sadung bantal, taplak meja, bunga rajut, sepatu, sandal, karpet dan banyak lagi.

"Pelan tapi pasti, produk mulai saya pasarkan. Allhamdulillah ternyata banyak yang suka sama produk saya. Ya sudah, akhirnya saya gandeng ibu-ibu dan anak muda di sekitar rumah untuk saya ajak bekerjasama," tambah dia.

Tanpa disangka, lanjut perempuan yang tinggal di Desa Karangrejo, Kecamatan Gempol ini, peminatnya sangat banyak. Sampai sekarang ada 15 orang yang menjadi perajinnya.

"Pertama, saya buat kelas kecil. Saya ajarkan bagaimana merajut, bagaimana membuat teknik merajut dan sejenisnya. Dari yang awalnya tidak bisa sama sekali, sampai sekarang sudah mahir sekali," ungkapnya.

Halaman
12
Penulis: Galih Lintartika
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved