Berita Banyuwangi

Asyik! Malam Minggu ada Ngopi Sepuluh Ewu di Banyuwangi

Selama bulan November ini, Banyuwangi dipenuhi beragam event menarik. Salah satunya, Ngopi Sepuluh Ewu.

Asyik! Malam Minggu ada Ngopi Sepuluh Ewu di Banyuwangi
surabaya.tribunnews.com/haorrahman
Ngopi Sepuluh Ewu di Kabupaten Banyuwangi 

SURYA.co.id | BANYUWANGI - Selama bulan November ini, Banyuwangi dipenuhi beragam event menarik. Setidaknya, ada delapan event yang bisa dikunjungi wisatawan. Mulai dari Festival Ngopi Sepuluh Ewu, Banyuwangi Batik Festival (BBF), Festival Dalang Cilik dan Wayang Kreatif hinga Festival Selawat.

Pada akhir pekan ini, tepatnya Sabtu (10/11) malam, akan digelar Festival Ngopi Sepuluh Ewu di desa wisata Kemiren, Kecamatan Glagah Banyuwangi. Ribuan cangkir kopi dengan motif yang sama akan terhidang di sepanjang jalan utama Desa Kemiren. Kopi yang yerhidang itu perlambang sambutan hangat warga Kemiren kepada tamu pengunjung.

"Ngopi ini sudah menjadi budaya di Desa Kemiren. Minum kopi, bagi mereka salah satu cara mempererat persaudaraan. Mereka menyebutnya, Sak Corot Dadi Sak Duluran - Sekali Seduh, Kita Bersaudara," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, MY Bramuda, Jumat (9/11).

Ngopi Sewu ini akan dimulai pada pukul 18.00. Sepanjang jalan Desa Kemiren, akan berubah menjadi ruang tamu "dadakan". Deretan meja dan kursi di depan rumah warga tersaji cangkir dan kopi. Lengkap dengan jajanan khas Banyuwangi.

“Siapapun yang datang ke sini bebas menikmati kopi dan jajanan tersebut. Puas di sini wisatawan bisa turun ke Gesibu atau Gedung Wanita untuk menikmati festival lagu-lagu Using atau melihat pameran seni Banyuwangi” ujar Bramuda.

Pameran Seni yang bertajuk Banyuwangi Painting and Photography Exhibition berlangsung 3-11 November di Gedung Wanita. Selain itu, Sabtu malam (10/11) juga ada festival musik lagu daerah Banyuwangi Festival Gending Using, di Gedung Seni dan Budaya (Gesibu) Blambangan.

Ditambahkan Bramuda, pekan depan pada 17 November, akan digelar Banyuwangi Batik Festival di Gesibu Blambangan. Event ini akan menampilkan bermacam busana batik karya para desainer ternama Indonesia. Di antaranya ada Ali Charisma founder Indonesia Fashion Chambers (IFC) dan Milo Miglieavacca, desainer asal Italia.

“Desainer-desainer ini telah menyiapkan desain-desain terbarunya yang berbahan dasar batik motif gedegan. Mereka akan berkolaborasi dengan UMKM batik dan desainer lokal Banyuwangi,” kata Bramuda.

Batik Festival ini, kata Bramuda, akan diiringi serangkaian event. Mulai dari Festival Canting Sewu hingga fashion on the pedestrian.

Masih di bulan November yang bertepatan dengan bulan Maulud Nabi, Banyuwangi juga akan menggelar festival endhog-endhogan di depan kantor pemkab, Selasa (20/11) pagi.

“Endog-endogan ini adalah tradisi warga Banyuwangi dalam memperingati kelahiran Nabi Muhammad SAW. Warga akan mengarak ratusan telur untuk berkeliling kota," kata Bramuda.

Di pekan terakhir November, 24 November akan digelar Festival Dalang Cilik dan Kreatif. Juga akan ada Festival Sholawat dengan menghadirkan Habib Syech Abdul Qodir Assegaf pada Senin (26/11). Habib Syech akan memimpin doa dan sholawat bersama untuk Banyuwangi dan Indonesia, di Stadion Diponegoro. 

Penulis: Haorrahman
Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved