Ekonomi Bisnis

Pangkas Antrian Bongkar Muat di Terminal Nilam dengan Tank Storage untuk Curah Cair

Kini, para pemilik barang curah cair dapat memanfaatkan tank storage yang disediakan oleh Pelindo III di Terminal Nilam

Pangkas Antrian Bongkar Muat di Terminal Nilam dengan Tank Storage untuk Curah Cair
surya/sri handi lestari
Tank storage di Terminal Nilam yang dikelola PT Pelindo III diminati para konsumen berupa industri yang saat ini masih digunakan untuk menyimpan produk CPO dari kapal tangker langsung masuk tangki penimbun, baru kemudian bongkar ke truk tangki sesuai operasional industri. 

SURYA.co.id | SURABAYA - Terminal Nilam di Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya yang dikelola PT Pelindo III (Persero) sudah mulai mengoperasikan tank storage atau tangki penimbun untuk produk curah cair. Keberadaan tangki penimbun ini mampu meningkatkan efektifitas kinerja sandar, bongkar dan muat produk CPO (Crude Palm Oil) atau minyak kelapa sawit yang pasar industri pengolahannya cukup banyak di Surabaya. 

"Kehadiran tank storage ini merupakan inovasi baru kami untuk mengefisienkan pelayanan curah cair sehingga bisa memotong rantai antrian truk dan waktu, serta biaya," jelas Amiroel Koesni, General Manager Terminal Nilam-Mirah, Selasa (23/10/2018).

Selama ini pelayanan curah cair dilakukan oleh pihak swasta dengan sistem truck loosing atau dari kapal langsung dibongkar ke truk tangki dan kemudian dikirim ke pemilik barang. Kini, para pemilik barang curah cair dapat memanfaatkan tank storage yang disediakan oleh Pelindo III di Terminal Nilam.

"Dari hasil analisa, tren arus barang curah cair non BBM di dermaga umum Pelabuhan Tanjung Perak selama 3 tahun terakhir naik ± 11 persen dimana pada tahun 2017 sebesar 2,7 juta ton, maka merupakan peluang yang baik jika Pelindo III dapat mengoptimalisasi pelayanan dan kinerja bongkar muat curah cair," ungkap Amiroel.

Menempati lahan seluas 6.693 meter persegi di jalan Nilam tengah, dan dilengkapi total enam tangki yang terdiri dari tiga unit tangki berkapasitas 5.600 ton dan tiga unit lainnya dengan kapasitas 3.600 ton.

Storage Tank tersebut terhubung dengan pipa hingga ke dermaga di Nilam Timur yang memiliki panjang tambatan 285 m dengan kedalaman kolam hingga -9 Mlws.

"Saat ini dari enam ini, masih empat yang dipakai, dua masih menunggu dipakai, dan akan kami tambah dua lagi di sisi areal curah kering, yang saat ini sebagian sudah dipindah ke Pelabuhan Gresik," jelas Amiroel.

Dengan adanya fasilitas storage tank tersebut, maka kapal yang akan bongkar curah cair tidak perlu menunggu ketersediaan truck tanker lagi namun bisa kapan saja membongkar muatannya karena dari kapal langsung dihubungkan dengan pipa dan dapat disalurkan ke tangki penimbun sementara tersebut.

Storage tank Pelindo III yang diperuntukan untuk layanan CPO (turunannya) dan Mollases itu juga memiliki keunggulan diantaranya menerapkan manajemen sistem monitoring terpadu dengan sistem otomasi.

Untuk tangki dilengkapi dengan flow meter dengan akurasi + 0,1 persen control level dan temperature sensor.

Halaman
12
Penulis: Sri Handi Lestari
Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved