Berita Surabaya

Luido, Jam Tangan Unik dari Olahan Lumpur Lapindo di Jatim Fair 2018

Founder jam tangan Luido, Dzul, mengatakan bahwa jam tangan yang diproduksinya berasal dari lumpur Lapindo.

Luido, Jam Tangan Unik dari Olahan Lumpur Lapindo di Jatim Fair 2018
surya/felicia sugianto
Luido pamerkan olahan coaster, ornamen hiasan, tempat pulpen, tempat kabel dan jam tangan yang diolah dari lumpur Lapindo di Jatim Fair Grand City 2018. 

Laporan wartawan (magang)TribunJatim.com, Felicia Sugianto

SURYA.co.id | SURABAYA - Pameran Jatim Fair kembali digelar di Grand City Surabaya selama enam hari mulai dari 9 Oktober 2018 hingga 14 Oktober 2018. Terdapat 100 booth berisi berbagai macam produk usaha bisnis yang ditawarkan.

Pada booth paling ujung, terdapat booth yang tidak biasa, menggunakan dekorasi seadanya, dengan dinding masih putih dan alas kertas biasa. Di atas meja tersebut terdapat lima buah jam tangan bundar dengan ukiran Luido, dekorasi vas kuning, lima coaster gelas, sebuah jam weker digital hitam, dan tempat pulpen warna pink.

Founder jam tangan Luido, Dzul, mengatakan bahwa jam tangan yang diproduksinya berasal dari lumpur Lapindo.

"Kami mengolahnya menjadi jam karena kami rasa pemanfaatan lumpur Lapindo belum maksimal," kata Dzul di Exhibition & Convention Grand City, beberapa waktu lalu.

Dzul menjelaskan bahwa pengolahan jam tangan yang terbuat dari lumpur lapindo ini berasal dari tugas akhir perkuliahannya pada 2016 lalu.

"Pendanaannya dulu dari program tahunan DIKTI yaitu Program Kreativitas Mahasiswa Kewirausahaan (PKM-K) 2017, baru setelah 2017 saya melanjutkan kembali bisnisnya," ucapnya.

Dzul juga berbagi caranya mengolah lumpur Lapindo menjadi jam tangan yang memakan waktu proses satu minggu untuk tiap biji jam.

Ia mengambil lumpur 100-200 meter dari lokasi semburan menggunakan sack (karung), sebuah karung bisa digunakan untuk membuat 100 buah jam tangan,

Lumpur dikeringkan dulu lalu dibakar hingga saat memegang akan terasa seperti gerabah, kemudian melembutkan material lumpur lapindo dengan mencampurkannya dengan berbagai campuran bahan dan warna.

"Cetakan jam saya buat sendiri, semuanya buat sendiri," tuturnya.

Ia juga menerima pesanan secara online lewat instagram Luido.co. Pembeli utama produknya merupakan perempuan.

"Saat ini kami hanya berjualan online semua lewat instagram dan e-commerce. Kami mematok harga mulai dari Rp 525.000 karena tali jam terbuat dari kulit asli sapi juga," ucapnya.

Dzul juga menerangkan ia telah memiliki hak merk akan produk buatannya.

"Kami sudah memproses hak merk ini akhir 2017 kemarin," pungkasnya.

Editor: irwan sy
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved