Ekonomi

Rupiah Bisa Anjlok Rp 16.000 per Dolar. Ini Analisis Senior CSA Research Institue, Reza Priyambada

Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada berpendapat, ada beberapa faktor yang mengakibatkan rupiah kian tergerus.

Rupiah Bisa Anjlok Rp 16.000 per Dolar. Ini Analisis Senior CSA Research Institue, Reza Priyambada
Tribunnews
Nilai Rupiah Masih Melemah, Ekonomi Indonesia Justru Masuk Daftar 10 Besar Dunia versi IMF 

Bank Indonesia juga mengawal suku bunga yang diterapkan serta bekerjasama dengan pemerintah, otoritas jasa keuangan (OJK), dan lembaga lainnya.

"Kami telah memperhitungkan efek dari normalisas bank AS. Kami telah memasukkan ini ke dalam kebijakan suku bunga dan nilai tukar,"Perry.

Pada Kamis (11/10/2018), harga saham gabungan terkoreksi cukup tajam ke posisi 5.702,82 poin atau melemah 117,84 poin setara 2,02 persen. 

IHSG terimbas melemahnya bursa saham di Asia.

Indeks Shanghai Composite melemah cukup dalam, 5,22 persen disusul pelemahan indeks Hang Seng 3,54 persen, indeks Nikkei melemah 3,89 persen dan Strait Times melemah 2,69 persen.

IHSG mencatatkan nilai transaksi sebesar Rp 7,42 triliun dari 11,23 miliar unit saham yang diperdagangkan dan frekuensi sebanyak 374,984 kali. 

Sebanyak 337 saham melemah,  78 saham lainnya menguat, dan 94 saham bergerak mendatar.

Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Inarno Djajadi mengatakan pelemahan IHSG terdampak melemahnya bursa saham global.

"Karena  dampak dari luar, Dow Jones kan turunnya luar biasa sehingga pasti berdampak ke Indonesia. Hang Seng juga anjlok hampir 3 persen," kata Inarno.

Inarno menuturkan, tekanan pada bursa saham dalam negeri lantaran gejolak yang berasal dari eksternal tersebut sifatnya hanya sementara.

Selain itu, adanya pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional dan Bank Dunia di Bali menunjukkan kepada dunia internasional fundamen ekonomi dalam negeri masih kuat.

Editor: Iksan Fauzi
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved