Grahadi

Pemprov Jatim Kirim Relawan dan Logistik ke Lokasi Gempa Palu Sulawesi Tengah

Pemprov Jatim mengirimkan relawan dan logistik ke Palu dan daerah lain di Sulawesi Tengah yang terdampak gempa bumi dan tsunami

Pemprov Jatim Kirim Relawan dan Logistik ke Lokasi Gempa Palu Sulawesi Tengah
tribun timur/irwan rismawan
Kondisi Kota Palu usai bencana gempa bumi melanda, pada Jumat (28/9/2018) petang 

SURYA.co.id | SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur mengirim bantuan kemanusiaan berupa tenaga relawan dan logistik ke Palu dan beberapa daerah lainnya di Sulawesi Tengah yang tertimpa bencana gempa bumi dan tsunami.

“Pak Gubernur Soekarwo sudah menginstruksikan ke dinas terkait untuk mengirimkan bantuan dan memberangkatkan personel ke lokasi gempa sesuai dengan arahan Menteri Dalam Negeri,” ujar Kepala Biro Humas dan Protokol Setdaprov Jatim, Aries Agung Paewai, kepada wartawan di Surabaya, Minggu.

Sejumlah dinas yang dilibatkan adalah Badan Penanggulangan Bencana Daereh (BPBD), Dinas Kesehatan serta Dinas Sosial provinsi Jawa Timur.

Untuk sementara, Pemprov Jatim mengirim enam personel, masing-masing dua orang dari BPBD, Dinkes dan Dinsos yang tugasnya melakukan identifikasi secara cepat apa yang sangat dibutuhkan di lapangan sekaligus berkoordinasi dengan BPBD setempat agar bantuan tepat sasaran.

“Kami juga sudah membawa sebagian bantuan peralatan tenda pengungsi (10 paket) dan keluarga (33 paket), sebab ini yang sangat dibutuhkan karena masyarakat masih cemas berada di rumah atau bangunan,” ucapnya.

Sementara itu, kepala pelaksana BPBD Jatim telah melaporkan secara lengkap bahwa tim identifikasi yang berangkat saat ini sudah berada di Makassar dan sedang mengupayakan mobilisasi ke lokasi bencana serta bergabung dengan tim.

Selain itu, kata dia, Pakde Karwo memerintahkan agar tim yang dikirim langsung berkoordinasi dengan pemerintah setempat dan BNPB yang sudah berada di lokasi bencana.

“Tugas tim adalah masyarakat yang mengalami trauma, termasuk terkait perlengkapan yang dibutuhkan. Kepala pelaksana BPBD Jatim diminta memimpin tim dan melaporkan segala perkembangan ke Gubernur,” katanya.

Terkait logistik lainnya dan bantuan keuangan, lanjut dia, Gubernur sudah membicarakannya bersama Sekdaprov Jatim sehingga jika sudah siap maka segera disalurkan ke lokasi bencana.

BMKG menyebutkan gempa berkekuatan 7,4 Skala Richter (SR) dengan terpusat di kedalaman 10 kilometer pada 27 kilometer timur laut Donggala, Sulawesi Tengah, terjadi pada Jumat (28/9), pukul 17.02 WIB.

Gempa ini telah memicu tsunami setinggi 0,5 hingga enam meter di pesisir barat Sulawesi Tengah.

Berdasarkan informasi dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang menyampaikan data terbaru pada hari ini bahwa jumlah sementara korban meninggal dunia menjadi 832 jiwa.

Editor: Eben Haezer Panca
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved